Skip to content
March 26, 2013 / kimsanada

Antara Keinginan, Kebutuhan dan Manfaat

Anyway..

Smartphone itu dibikin untuk memudahkan komunikasi antar manusia kan?

Dengan fitur yang lebih komplit daripada ponsel-ponsel generasi jadul yang cuma bisa buat telepon & SMS aja. Setuju?

Cuman, dengan fitur bejibun itu user si smartphone terkadang enggak menggunakannya secara smart.:mrgreen:

Maaf ya kalo ada yang tersinggung. Itu artinya kamu normal.. hehee..

Jadi gini..

Ngapain beli ponsel pintar tapi CUMA digunakan untuk telepon ataupun SMS doang. Bisa jadi itu ranahnya KEINGINAN, men. Bukan KEBUTUHAN. Idealnya, siapapun mempertimbangkan sisi itu pas mau beli ponsel.

Kalo bicara KEINGINAN, nggak akan pernah ada habisnya. Saya ulangi: NGGAK AKAN PERNAH ADA HABISNYA.๐Ÿ˜‰

Wong manusia itu diberi nafsu kok. So pasti keinginannya buanyak. Unlimited. Tinggal orangnya aja mau mengontrol atau malah dikontrol alias diperbudak sama keinginannya. Mau ini-itu-anu.

Bisa jadi duit sejuta kalo nggak bisa ngontrol, habis buat beli ponsel keluaran terbaru, yang fiturnya lebih komplit daripada ponsel sebelumnya. Bahkan bisa jadi dia punya 2 ponsel. Padahal buat ngasih “makan” ponselnya yang pertama aja udah ngos-ngosan, gimana mau ngasih “makan” ponselnya yang kedua?๐Ÿ˜€

Beda cerita kalo orang itu memang butuh ponsel lagi untuk operasionalnya sebagai karyawan, atau sebagai bisnisman. Kan ada pemasukan tuh dari usaha yang dilakuin. Ngasih “makan” ke 2 ponsel pun tidak menjadi beban.

Ngebahas awal mula beli ponsel aja udah diribetin sama prioritas keinginan atau kebutuhan, gimana pas udah make ponselnya, Mas?๐Ÿ˜†

Nah.. Biasanya yang beli ponsel karena keinginan, dia akan menggunakan fitur ponselnya untuk pamer hal yang sepele & nggak penting. Biasanya lho ya.. Semoga saya salah.

Pamer gimana, Mas?

Pamer di social media misalkan.. Mamerin gimana nggak betahnya dia di sebuah situasi tertentu.. Atau.. Betapa dia bangga punya hape baru yang dibeli pake duit hasil keringat dia sendiri..

Kalo pamernya bermanfaat, sih oke-oke aja.. Bikin aja orang lain iri sama apa yang kamu lakuin untuk membantu orang lain. Contohlah Mas @Saptuari. Jujur, dia bikin saya iri. Dia memiliki skill untuk menggerakkan hati banyak orang untuk bergerak membaikkan mereka yang membutuhkan. Mereka yang sakit juga dhuafa.

Kalo ada yang ngomentarin negatif dengan apa yang Mas @Saptuari lakuin, coba tanya ke hati nuranimu. Hati kecilmu Insya Allah akan mampu menjawab, apakah yang dikoar-koarkan Mas @Saptuari di timeline Twitternya itu hal yang pamer karena manusia, atau dia punya niatan lain.. Tanya dulu ke hatimu.. Jangan asal mangap.. Jangan asal komentar.๐Ÿ˜‰

Menurut saya, kalo punya keinginan itu cenderung akan pamer. Tinggal pamernya dalam bentuk positif atau negatif. Terserah kamuuu..๐Ÿ˜€

Akhir kata, buat kamu yang udah punya ponsel terutama yang pintar, bisa deh digunain buat mbantu orang-orang. Pantau TimeLine (TL)-nya Mas Saptuari, pantau juga TL-nya @SRbergerak alias #SedekahRombongan. Ingatlah, kita nggak hidup sendiri. Kita ini makhluk sosial, cuy.

MANFAATKAN hapemuuu..๐Ÿ˜‰

7 Comments

Leave a Comment
  1. indobrad (kopimana.com) / Mar 26 2013 10:07 am

    terserah kepada tiap orang sih mas. ada yg memang tujuannya utk pamer; mau kita nasehati juga gak akan didengerin. tinggal kita sendiri aja, mau ikutan tunduk pada keinginan lalu pamer atau tidak? saya sih simple: ignore aja orang2 macam itu. kalau kita lalu merasa terusik dgn aksi pamer mereka, itu tandanya kita belum merasa ‘secure’ terhadap diri sendiri.

    maaf ya kalau tersinggung, itu artinya kamu normal๐Ÿ˜€

  2. penuliscemen / Mar 26 2013 11:22 am

    kalau pamer prestasi kan bagus juga tuh Mas. Tapi kalau saya sendiri sih smartphone benar-benar buat kebutuhan sih. ngeblog dan social media misalnya.

  3. papapz / Mar 26 2013 1:41 pm

    hehee iya mas.. bener saya punya hape android aja jarang make paling make yang SE Radio itu juga cuma buat SMSan wkwkw tapi saya gak beli sendiri tapi dikasih inventaris oleh kantor๐Ÿ˜€

  4. Alid Abdul / Apr 24 2013 12:44 pm

    Klo saya beli sesuatu lebih kepada kebutuhan dan manfaatnya dulu, baru keinginan heheh. normla mas sebagai manusia kok ingin itu. pamer dan menyombongkan diri juga normal kok hahaha

  5. Wawan / May 30 2013 10:10 pm

    Saya setuju mas, kalo punya gadget lebih dari 1 tapi tidak bisa mengoptimasi fitur yg ada buat apa? Saya pakai 3 hp mas, 1 inventaris kantor untuk keperluan kerjaan (pulsa dari kantor), 1 khusus buat bisnis dan komunitas dan 1 buat non bisnis (no lama). Alhamdulillah dari smarthphone saya bisa buat nyukupin Pulsa 2 HP.
    Hari gini hp gak bisa menghasilkan duit???

  6. amir / Nov 20 2013 12:54 am

    iya smartphone emang sangat membantu dalam pekerjaan skrg. gak cuma aktivitas online tapi juga offline, apalagi dengan dukungan app2 office tambah bagus. kalo aq malah tergantung sama app

  7. mawi wijna / Apr 6 2014 2:01 pm

    Salah satunya alasan kenapa mpe sekarang saya tetap makai hape jadul candybar murahan yang harganya Rp 200 ribuan itu ya… karena saya butuh HP cuma sebatas telepon dan SMS an๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: