Skip to content
March 21, 2013 / kimsanada

Jujur Saja, Nyamankah Kamu?

Pernah liat cewek berkaos ketat yang bolak-balik ngebenerin bagian bawah belakang kaosnya? Seringnya cewek itu lagi ngebonceng sepeda motor. Pernah nggak?

Saya sering.

Sampe bahkan pernah, ada cewek yang make kaos ketat, terus berperilaku kayak tadi yang saya sebutin, dan cewek itu berkerudung. Waw..

Saya pikir sebuah hal yang ganjil. Sangatlah ganjil.

Yang kepikir di benak saya, sebenarnya si cewek merasa kerepotan nggak sih dengan berbuat kayak tadi?

Kalo memang si cewek nggak mau repot ngebenerin bagian bawah belakang kaosnya, kenapa nggak memilih make kaos yang lebih gede. Bukan kaos model-model ukuran adiknya gitu yang dipakai. Bukankah perilaku tadi menunjukkan ketidaknyamanan si pemakai terhadap kaosnya? Bener nggak?

Kalo pertanyaan saya dijawab, “saya nyaman kok..”

Itu bohong. Saya jamin.

Nggak ada tuh, rasa nyaman didapet dengan berulang kali ngebenerin posisi kaos. Pasti muncul rasa was-was. “Jangan-jangan bagian belakang bawah saya keliatan nih.. Jangan-jangan.. jangan-jangan.. bla bla bla”

Gimana? Masih mau menjawab “nyaman”? Masih mau memakai topeng?

Terlebih sama cewek berkerudung tuh, saya kok menyayangkan banget. Ngapain juga berkerudung kalo pakenya kaos ketat gitu? Percuma.. Copot aja kerudungnya..

Memang, saya di sini menulis kerudung, bukan jilbab ya.. Karena pandangan saya, jilbab memiliki tingkat keistimewaan lebih tinggi dari kerudung.

Ada juga terbersit pikiran, jangan-jangan mereka yang berpakaian kayak gitu tuh karena korban trend. Korban mode. Yah.. Bisa jadi.. Memang bisa jadi.. Enggak bisa dipungkiri..

Yang terbaru sih trend make celana apa itu namanya, yang warnanya cerah banget. Ada orange, ada merah dkk. Itu juga celana yang ketat. Pemakainya nggak sedikit cewek-cewek berkerudung.

Kalo mau mikir, ngikut trend itu asik memang.. Ada eksistensi diri yang diakui lingkungan karena ikut melakukan apa yang kebanyakan orang lakukan. Cumaaan.. Perlu filter yang jelas juga.. Seseorang kudu punya prinsip yang tegas.. Mana yang pantas dia ikuti, dan mana yang enggak. Bukan dengan ngikut trend secara mentah-mentah gitu aja..

Mohon maaf kalo pada tersinggung. Tulisan ini buat wacana mikir bersama. Tulisan ini ditujukan untuk mereka yang mau menggunakan akal mereka, yang mau menggunakan otak mereka untuk berpikir. Mana sih hal yang sekiranya baik, dan mana sih yang sekiranya buruk, dan mana yang masih abu-abu.

That’s it.

Selamat pagi, semangat berhari kamis optimis.

ˆ⌣ˆ

One Comment

Leave a Comment
  1. Fandhy / Feb 7 2014 11:18 pm

    iya bener banget tuh, saya jg sering liat di jalan bnyk yg kayak bgtu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: