Skip to content
March 13, 2013 / kimsanada

Enakan Ngeluh atau Bersyukur?

Mengeluh itu manusiawi. Iya nggak? Hayoo siapa yang nggak setuju?:mrgreen:

Sifat mendasar manusia itu kalo nggak dikontrol, bisa menjerumuskan manusia ke “lembah hitam” terdalam. Bakal susah menggapai impian deh. Sekalipun berhasil meraih cita-cita, kalo kebentur hal yang nggak sesuai dengan harapan, ya ngeluh lagi deh. Saya jamin!😀

Saya pikir, orang yang demen ngeluh itu sangat kurang banget rasa syukurnya. Hayooo.. Siapa berani mengakuinya?😉

Kalo pun kamu enggak mengakuinya, coba deh mikir.. Kalo orang yang bener-bener bersyukur atas hal kecil sekalipun, pasti perasaan pengen ngeluh jadi minggir otomatis. Mesin otomatis aja kalah.:mrgreen:

Keberadaan situs-situs social media jadi fasilitator terhebat untuk melestarikan kebiasaan mengeluh. Saya berani menuliskan hal itu karena berdasar pada pengalaman saya sendiri. Temen-temen di akun social media saya pada demen mengeluh.

Temen-temen saya itu jadi terbiasa melaporkan keseharian mereka, tapi lebih fokus ke hal-hal yang mereka rasa nggak nyaman. Mereka merasa plong setelah melepaskan “sampah” di Facebook atau Twitter. Kalo dipikir-pikir sih, itu hanya rasa plong yang semu. Keliatannya aja udah plong, tapi ntarnya kerasa lagi. Malah kayak bikin ketagihan gitu. Kalo ada hal yang enggak bikin nyaman, langsung dibikin status deh, langsung ditwitin deh..:mrgreen:

Yang perlu diinget bareng, sekecil apapun sesuatu yang terjadi sama kita, itu kiriman Yang Maha Kuasa. Ibarat kata, mau panas ataupun hujan, itu sama-sama karunia Allah. Nggak perlu dikeluhin. Kalo berani mengeluh atas apa yang diberikan Allah, itu sama halnya kufur nikmat. Nggak mau menerima kiriman Allah. Hidup aja dikasih Allah, pas menjalani di dunia kok sombong nggak mau nerima apapun yang dikasih Allah. Wiiih.. Apa nggak serem tuh?

Semoga tulisan singkat ini bisa jadi koreksi bersama. Bila ada hal yang dirasa baik dari tulisan ini, maka itu murni kiriman dari Allah.

Nggak mungkin tulisan ini bisa kamu baca kalo nggak ada campur tangan Allah. Nggak mungkin Allah menggerakkan hatimu untuk membaca tulisan ini kalo nggak punya rencana baik untukmu.

Semoga bermanfaat. ˆ⌣ˆ

5 Comments

Leave a Comment
  1. tomi / Mar 14 2013 4:06 pm

    kalau saya jelas memilih bersyukur mas.. mengeluh gak ada gunanya.. mending bersyukur aja

  2. gadgetboi / Mar 15 2013 4:59 pm

    di bikin penelitian engga kiem, kalau yang ngeluh itu rata-rata baru melek teknologi (alias baru punya akun social network gitu … ) … karena kalau saya liat, teman/saudara saya yang baru punya akun dan teman saya yang sudah “senior” di internet itu beda banget postingannya …:mrgreen:

  3. Darin / Mar 19 2013 5:17 pm

    Teko kopi pastinya mengeluarkan kopi, gitu aha deh mas. Jadi kalo kerjaanya ngeluh ya berarti emang gitu orangnya he2.
    Optimis!

  4. kahoda / May 3 2013 4:49 am

    Ngeluh kalau belum makan 2 hari ,
    Bersyukur pas udah makan mas !
    Ketemu lagi mas !😀

Trackbacks

  1. Mau Jadi Manusia Biasa atau Luar Biasa? | Kimsanada's Blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: