Skip to content
November 30, 2011 / kimsanada

Mau Tau Aja Urusan Orang

Aduh.. Apa-apaan sih tuh orang. Sepagi ini udah nanyain materi tugas macem-macem. Iya, iya, aku emang dapet jatah yang itu, tapi nggak perlu seintens ini kali ngingetinnya.

Yak. Begitulah pagiku. Udah semingguan ini, pagiku hampir selalu diisi dengan ritual pembacaan pesan singkat dari Mbak Nora. Isinya pun nggak jauh dari yang namanya tugas kuliah. Sekali dua kali, bolehlah ngingetin. Ini kok berkali-kali. Keseringan. Dikiranya aku nggak punya kegiatan lain apa, ya.

Beberapa kali ku putusin untuk nggak bales SMSnya. Tapi percuma. Dia selalu ngirim ulang isi SMS yang sama sampai aku membalas sesuai keinginannya.

Aku terganggu dengan cara Mbak Nora itu. Tapi ngeluh macem-macem juga percuma. Mbak Nora juga nggak bakal mau ngertiin. Tiap kali bales pesan singkatnya, bawaannya pengen naik darah. Kesannya dia nggak bisa seneng ngebiarin aku nyante barang sebentar saja. Mungkin yang ada di pikirannya hanya tugas, tugas, tugas dan tugas kali, ya. Whateverlah. Ngapain juga peduliin dia? Dia aja nggak peduliin ketenanganku.

Dua jam berlalu, handphoneku berdering singkat. Tanda SMS masuk.

Den, siang ini bisa ketemu? Kita bahas bahan buat interview lusa yuk. Jam 1 gimana? Di kantin.

Ku balas singkat.

Nggak bisa. Ada acara.

Acara apa? Di mana?

Ada lah.. Yang pasti aku nggak bisa. Lagian dadakan banget ngajaknya.

Kenapa sih nggak boleh tau?

Ini acaraku. Nggak semua orang berhak tau, mbak.

Ya udah. Terserah.

Hahaha. Ya emang terserah, dong Mbak. Mau tau aja sih urusan orang lain. Itu emang bukan yang pertama. Kemarin lusa Mbak Nora tiba-tiba SMS nanyain keberadaanku, ku jawab lagi di Bandung. Eh, dia nanyain ada acara apaan emang di sana, nginep dimana, sama siapa aja. Dia udah kayak wartawan aja, nanyain macem-macem.

Dari obrolan di SMS, ujung-ujungnya dia kayak orang ngambek gitu. Tapi aku nggak peduli ah. Biarin aja. Ku bales lagi SMSnya yang tadi.

Kayak wartawan aja, mbak. Dari kemarin nanya detil mulu. Mau tau aja urusan orang.

Mau ngambek, ya ngambek aja deh sana. Yang penting, isi SMSku barusan udah bikin puas. Rasa nggak nyamanku udah tersalurkan dengan tepat.

Sepuluh menit berlalu. Ku rasa Mbak Nora kehabisan kata-kata. Atau, udah ngamuk-ngamuk nggak jelas. Hahaha.

Handphoneku berdering singkat lagi. SMS dari Mbak Nora lagi.

Maafin mbak, ya. Ternyata mbak udah terlalu perhatian sama kamu. Lupain aja kalo mbak pernah berlaku kayak gini ke kamu.

What?! Aku cuma bisa bengong.

– – –

P.S: 
Cerpen ini untuk ngelunasin utang #NovemberMenulisBlog edisi 25 November 2011, bertema: kepo. 🙂

6 Comments

Leave a Comment
  1. dinneno / Dec 1 2011 12:07 am

    Dari cerita ini saya ambil kesimpulan, kalau si Embak itu mungkin memendam rasa mas, mungkin caranya dia yang berlebihan menunjukkan sikap.

    • RiMuTho / Dec 1 2011 10:38 am

      rasa lapar mungkin (gaya orang mau makan)

  2. jarwadi / Dec 1 2011 8:31 am

    aku juga terganggu bila ada acara apa trus ada orang ngejar ngejar pengen tahu, rasanya seperti ada tamu yg mau nyelonong masuk kamar🙂

  3. RiMuTho / Dec 1 2011 10:35 am

    “Ternyata mbak udah terlalu perhatian sama kamu”.

    wah,ada sesuatu tuh (gaya syahROni)

  4. presto / Dec 1 2011 11:39 am

    sepertinya ini sms yang tidak diinginkan sama dengan saya saat ini yang sering menerima sms yang menyebalkan

Trackbacks

  1. Butuh Kritik dan Saran nih, Gan.. « Kimsanada's Blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: