Skip to content
October 15, 2011 / kimsanada

Pesan Singkat Untuk Mahasiswa Kost

Kalo ngomongin tentang mahasiswa, tentu nggak jauh-jauh ngomongin rumah kost.

Info tentang indekost atau kost bisa dibaca lebih lanjut di wikipedia.

Di dalam rumah kost,  udah pasti bakal ketemu bermacam orang yang punya kepribadian masing-masing. Ada yang suka ngebantu, ada yang males-malesan, ada yang hobi ngobrol, ada yang suka nyuruh dan ada yang suka nerima bantuan orang. Macem-macemlah penghuni sebuah rumah kost itu.:mrgreen:

Kalo udah ngomongin tentang kost, pasti nggak jauh juga dari yang namanya ritual pinjam-meminjam. Bisa barang, bisa uang. Tergantung kondisi memang. Kalo akhir bulan atau awal bulan, biasanya pinjam-meminjam uang itu biasa. Eh, keceplosan curhat.:mrgreen:

Soal barang, anak kost yang satu dengan yang lain udah pasti punya koleksi barang yang berbeda. Ada yang punya setrikaan, ada yang nggak. Yang nggak punya itu biasanya ya minjem ke yang punya. Beranjak dari hal itu, aku sedikit ngingetin ke empunya barang jikalau nantinya dipinjam temen kost.

Apakah itu?

Satu

Antisipasi adanya peminjaman barang tanpa ijin. Biasanya, karena udah merasa kenal dan satu kost, adanya akad resmi prosesi pinjam-meminjam menjadi diabaikan. Seakan nggak penting lagi untuk dilakukan. Kalo hal itu terjadi, namanya sembrono. Minjem tanpa ijin. Padahal jaman sekarang, ngomong minjem kan bisa disampein lewat SMS, BBM atau mention pake twitter dan semacemnya. Kalo tanpa ada permintaan minjem, yang punya barang bisa ngira barangnya dicuri. Efeknya bisa parah tuh.

Kalo ada yang merasa kehilangan sesuatu, coba tanyakan baik-baik ke penghuni kost yang lain. Komunikasi dengan baik akan sangat membantu, daripada ngomong dengan bahasa yang berkesan mencurigai.

Dua

Si empunya barang wajib memantau sampai dimana lokasi terakhir barang yang dipinjam temennya. Kadang barang pinjaman itu bisa pindah tangan sampai berkali-kali, hingga si empunya bingung saat mau make sendiri barangnya.

Tiga

Siapin kesabaran tingkat tinggi. Terkadang, saat bener-bener butuh, si empunya barang harus turun tangan sendiri saat ngambil barang yang dipinjam temen. Ada ilustrasi singkat begini nih:

G: “Bro, udah kelar make setrikaan gue?”

D: “Udeh, ambil sendiri noh di kamar gue..”

G: *krik.. krik..*

Yak. Terkadang yang minjem malah nyuruh yang punya barang ngambil sendiri, bukannya ngembaliin sebagaimana harusnya. Bukankah etikanya itu yang minjem wajib ngembaliin?

Dulu aku sempet kehilangan jejak si setrikaanku di saat menghuni pondokan kampus. Awalnya dipinjem seseorang, eh kemudian lupa dipantau, sampai akhirnya udah berpindah kemana-mana. Sekarang, tuh barang bisa aku peluk setiap saat. Hehehe.

Pesan singkat:

Jagalah barang yang kita punya sebaik mungkin. Awasi dan kontrol perpindahannya. Kalo saja kehilangan barang pribadi menjadi semacam kebiasaan, lalu bagaimana jika dititipi untuk menjaga hati anak orang?:mrgreen:

8 Comments

Leave a Comment
  1. Asop / Oct 15 2011 3:07 pm

    Wahai mahasiswa pria yang kamar mandinya terpisah dari kamar…

    Tolong setiap habis mandi jangan hanya keluar dengan mengenakan handuk di pinggang, gunakan boxer-mu!

    • Asop / Oct 15 2011 3:09 pm

      Tak malukah kalian dilihat bibi pembantu kosan atau bahkan ibu kosan?

      • kimsanada / Oct 18 2011 11:44 am

        Sebuah curhatan setelah ngamatin fenomena di kost sendiri kah, mas?:mrgreen:

  2. shopie / Oct 18 2011 12:13 pm

    satu lagi, ga cuman urusan setrikaan, bisa juga hanger, saya sering pas mau jemur-jemur hanger saya ga ada ditempat..:)) yang parah tentang parkiran motor, apalagi kalo ada yang egois parkir sembarangan, rasanya udah pingin ngegembosin aja…hahahaha

    • kimsanada / Oct 18 2011 12:52 pm

      Pastinya, sob. Itu cuma satu contoh aja. Kalo aku sebut semua, nggak ada habisnya.😆

      Wah, iya ya..
      Kadang, gaya parkir seseorang itu sedikit banyak merepresentasikan kepribadian empunya motor.😀
      Kasih contoh aja dulu, sob, mengenai gaya parkir yang bener, semoga temen ente sadar.🙂

  3. tiewuldudul / Oct 23 2011 1:27 am

    Wah pas banget. Belakangan aku lagi kesel sama anak baru. Pinjem member udah mah ga bilang, direndemnya sampe berhari-hari. Lah aku kan juga mo make.😦 *numpang curhat.

    • kimsanada / Oct 28 2011 6:21 am

      Walah.. Ngrendem sampai berhari-hari pasti mambune “wangiiiii”..😆

  4. bahtiaryunus / Oct 31 2011 2:48 pm

    rajin2 sikat kamar mandi oom.. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: