Paha dan Generasi Muda

Apa yang kamu pikirkan mengenai paha? πŸ˜‰

sumber: coba2koe.blogspot.com

Enak kan kalo disajikan kayak gambar di atas? :mrgreen:

Tapi sayang seribu sayang, saya tidak akan membahas gambar paha ayam, melainkan (maaf) paha yang lain.

Jaman sekarang, lagi-lagi karena dalih ini, pergaulan remaja dirasa semakin mengkhawatirkan. Yang masih SD aja, anak cowok sama cewek udah berani janjian ketemuan bareng sambil ngasih tunjuk kalo di usia segitu, mereka udah mahir mengendarai sepeda motor. Mahir menurut mereka lho. Sebuah perbedaan drastis tatkala saya masih duduk di bangku SD. Untuk ngelap ingus aja saya belum bisa bersih kinclong. Hahaha.

Saya ternyata secara gak sadar sudah melakukan pengamatan mengenai pergaulan remaja, lebih khusus ke cewek-cewek berpakaian minim. Pengamatan itu bersifat insidental, yang itu artinya ketika saya jalan untuk suatu tujuan (biasanya sih cari makan di sekitar kost), saya mengamati pengguna jalan berjenis kelamin perempuan yang lalu lalang. Entah sampai berapa cewek yang udah saya lihat, karena saya gak ada waktu luang untuk menghitung angka pastinya. Hehe. Namun, didapatkan hasil bahwa, beberapa oknum cewek yang saya lihat itu berkaos ketat dengan lengan pendek, lalu celana pendek (bahkan pendek sekali).

Beberapa di antaranya berboncengan di atas sepeda motor dengan teman sesama jenis. Beberapa yang lain, saya lihat berboncengan dengan lawan jenis, entah itu sekedar teman atau pacar, tapi yang pasti si cewek meluk erat dari posisi ngeboncengnya.

Oh ya, sedikit melenceng dari pembahasan, mengenai bonceng-membonceng sepeda motor, saya merasa miris pas liat cewek-cewek SMA jaman sekarang yang boncengnya tuh ngangkang. Kalo yang pakai seragam sekolah yang rok pendek, mau ngangkang atau bonceng nyimplo alias nyengklak (bahasa jawa), tetep aja lutut mereka kelihatan. Nah, yang saya lihat, cewek-cewek SMA yang berjilbab, pada ngebonceng ngangkang juga, hingga kadang (maaf) lutut dan pahanya kelihatan. Lalu, apa gunanya dia pakai jilbab dong? Fakta yang mengagetkan.

Oke, kembali ke topik inti. Yang bikin saya salut dari cewek-cewek berpakaian minim itu, kok ya kuat keluar malem-malem dengan kondisi sehabis hujan. Saya aja yang jaketan dan bercelana jins panjang masih kerasa dingin. Benar-benar sebuah kelebihan yang luar biasa. Lalu, ada satu lagi yang bikin saya salut sama mereka, yaitu mereka tahan malu. Pake pakaian yang memperlihatkan sebagian besar bagian tubuh masih terasa nyaman buat mereka. Yang make gak risih, justru yang melihat yang risih. Saya kagum. πŸ˜†

Kalo bicara masalah paha, enaknya sih tinggal sediakan nasi, terus dimakan deh. Begitu celetuk salah seorang teman saya. Nah, kalo konteksnya (maaf) paha cewek, ya itu enaknya diperlihatkan kalo udah ijab qobul pernikahan. Saya pikir sih, seandainya seorang cewek itu terbiasa berpakaian yang memperlihatkan sebagian besar bagian tubuh mereka itu, maka udah gak ada spesial-spesialnya lagi.

Ibaratnya, beberapa respon bisa jadi muncul seperti ini:

β€œWah, (maaf) di paha si A kok ada bekas lukanya ya.”

β€œIh, pusar si B kok bodong sih..”

β€œDi punggung si B kok bolong ada belatungnya ya?” (ups, maaf, yang ini bukan manusia). :mrgreen:

Kalo misalkan cowok pacar si cewek udah terbiasa ngeliat sebagian besar bagian tubuh si cewek, maka pas udah nikah ya enggak ada kejutan yang muncul lagi. Gak asik ah, menurut saya. :mrgreen:

Kebiasaan berpakaian minim di depan pacar bukanlah sesuatu yang baik menurut saya. Syahwat kalo udah diundang, ngusirnya yang susah. Bukti mengerikan udah tersebar dimana-mana karena ngundang syahwat itu tadi. Bikin merinding dangdut. Kalo ternyata yang dipacari itu ternyata gak bisa dipertahanin sampai nikah gimana? Nangis doang kan bisanya. Nyesel karena perbuatan (bodoh) sendiri.

* * *

Beberapa hari yang lalu, saya menemukan pernyataan di salah satu tweet hasil ReTweet teman saya, yang intinya kalo: β€œtidak semua cewek yang berpakaian minim itu murahan”.

Menanggapi itu, saya pikir ada benarnya juga, toh saya gak bergaul secara persis dengan mereka-mereka itu. Bisa jadi perilaku mereka malah lebih mulia dari cewek yang berpakaian lebih tertutup. Tapi jika dipaksakan memakai pakaian minim untuk beraktifitas di luar rumah, bisa-bisa merusak konsentrasi kaum adam lho.

Setiap hal diciptakan pasti ada kegunaannya. Tinggal kita tau aja, kapan kita perlu memakai hal itu pada tempat yang tepat. Seperti halnya pakaian minim, menurut saya kok cocoknya dipake sama cewek-cewek yang sudah bersuami dan itu dalam posisi di dalam rumah, atau dipakai oleh anak-anak perempuan kecil yang belum baligh. Maka dari itu, saya sarankan, pakailah pakaian minim pada situasi dan waktu yang tepat.

πŸ™‚

Saya sih, terserah aja, cewek-cewek itu mau pake pakaian minim atau maksim. Itu pilihan mereka. Mereka udah gede, semoga udah dewasa juga untuk tau mana yang baik untuk dilakuin dan mana yang buruk untuk dihindari.

Nah, apa yang saya sampaikan ini sebagai bentuk keprihatinan atas perilaku muda-mudi jaman sekarang, terutama yang milih memakai pakaian minim. Kadang berjilbab, kadang pake rok mini. Sampai majang dua jenis foto di akun jejaring sosial, jenis foto yang berjilbab dan jenis foto yang berpakaian minim. Sebuah kepribadian individu yang aneh menurut saya. πŸ™‚

Sebagai penutup, semoga sedikit tumpahan unek-unek ini ada gunanya. Selamat berpakaian yang baik, teman.

πŸ™‚

Mari berdiskusi di kolom komentar.

πŸ™‚

Advertisements

26 thoughts on “Paha dan Generasi Muda

  1. seriusnya, saya sendiri juga heran, kenapa banyak cewek pada suka memperlihatkan keseksiannya dengan cara memperlebar bukaan pakaian.
    lebih heran lagi, penyukanya juga banyak. jangankan yang bener-bener terbuka, baru pada tahap kata-kata dan kalimat di mesin pencari saja peminatnya berjubal-jubal, misalnya cewek sexy, cewek hot, cewek bugil, cewek abg, dlsb…

  2. ngakak saya bacanya mas…
    tuh cewe yang berpakaian minim ngga akan merasa dingin dan malu mas, tapi nanti di akhirat malunya sampe mati terus idup lagi, mati lagi idup lagi
    saya juga suka risih kalo lihat cewe pake pakaian minim, risih kalo lihatnya sebentar :lol:.

    intinya saya setuju dengan opini ini, memang cewe yang udah memperlihatkan auratnya saat pacaran pas nikah udah ngga enak lagi dipandang, udah kenal luar dalam, beda dengan orang yang baru kenal beberapa hari lewat proses taaruf kemudian nikah, hmm rasanya pasti beda *belum pernah ngerasain dan pengen*

  3. Mereka ini yang berpakaian tapi seperti telanjang saat di akhirat tidak akan mencium bau surga. Padahal surga harumnya bisa dicium dari 500 tahun perjalanan

  4. Iya, saya sebagai lelaki aja risih lho, melihat wanita yang berpakaian minim. Saya suka ama wanita yang pake rok (buktinya di posting-an saya di sini), tapi bukan rok mini! Rok yang panjang sampai ke bawah! πŸ˜›
    Pernah juga terpikirkan ama saya, pas melihat cewek dibonceng ngangkang, dan pahanya kelihatan, pengen saya sundut tuh kulitnya ama rokok. πŸ˜† Eits, gak bisa, karena saya bukan perokok. :mrgreen:

  5. “Tapi
    jika dipaksakan memakai pakaian
    minim untuk beraktifitas di luar
    rumah, bisa-bisa merusak
    konsentrasi kaum adam lho” setuju sekali dengan kalimat ini. Jangan salahkan kucing kalo dapat ikan… Hahaha..

  6. ya sbg cowok normal sebenarnya saya suka ‘paha’ itu mas.. yg penting bening dan enak dipandang..
    semua itu tergantung dari pribadi masing2 bagaimana cara melihat, meresapi dan menjaga imannya mas

    • Aku juga normal lhooo, tapi terlalu normal untuk bisa nahan ngelihat yang begituan.. Hahahahaa..
      Eniwe, ada peresapan segala nih mas, kayak masak-masakan aja.. πŸ˜€

  7. Pingback: Ini Istilah Gaul Kebablasan | Kimsanada's Blog

  8. Pingback: Belajar Mengklarifikasi | Kimsanada's Blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s