Skip to content
September 26, 2010 / kimsanada

Kepada Maba Kost

Tahun ajaran baru telah bergulir lagi. Rata-rata dimulai sejak tanggal 20 September kemarin. Siswa-siswi sekolah mulai dari yang dasar sampai yang menengah atas udah kembali lagi dengan aktifitas belajar mereka. Malas-malasan karena liburan kemarin harus segera dihilangkan.:mrgreen:

Nah, buat temen-temen yang baru lulus SMA dan ngelanjutin ke perguruan tinggi, pasti udah mulai merasakan yang namanya situasi kuliah.๐Ÿ˜€

Sebelum melangkah lebih lanjut, saya tekankan di sini. Tulisan ini diperuntukkan buat mahasiswa baru yang ngekost atau mahasiswa lama yang masih merasa baru. Liat judulnya..๐Ÿ˜›

Tapi gakpapa kok kalo gak termasuk kelompok itu tapi pengen lanjut baca, itung-itung nambah pengetahuan.๐Ÿ˜†

Sadar atau tidak, cepat atau lambat, perbedaan mencolok dari sistem pembelajaran di SMA dengan di kampus pasti akan dirasakan oleh mahasiswa baru, terutama siswa-siswi yang suka males pas di SMA.๐Ÿ˜›

Gimana enggak coba?!

Di SMA, pembelajaran didominasi oleh guru. Materi yang disampein lebih berpusat pada guru mata pelajaran. Kalo di perkuliahan, dosen bertugas menjadi fasilitator. Materi yang terkait dengan hal-hal teoritis menjadi buruan asik tersendiri buat mahasiswa.:mrgreen:

Jadi, lebih ditekankan bahwa mahasiswa itu dituntut untuk selalu aktif. Kalo gak, seorang maba (mahasiswa baru) bisa sangat rugi. Contohnya, gak ngerti kapan jadwal mata kuliah dimulai, kapan batas waktu bayar registrasi, kapan ada praktikum atau kapan ada waktu libur. Yang disebut terakhir, biasanya sih paling dicari tau.:mrgreen:

Kebiasaan โ€œdisuapinโ€ ketika masa SMA, harus segera diubah 180 derajat. Kalo gak, akan kebawa terus dan itu artinya akan tertinggal.

Semua hal emang butuh proses, begitu juga dengan pengubahan yang saya maksud di paragraf sebelum ini.๐Ÿ˜€

Cepat-enggaknya proses adaptasi dengan lingkungan baru, yaitu dari SMA ke perkuliahan, tergantung maba itu sendiri. Kalo terlalu asik dengan kebiasaan lama, maka lama-kelamaan akan terkikis oleh persaingan.๐Ÿ˜›

Jadi, mau gak mau harus cepet-cepet bisa nyesuasiin diri sama lingkungan baru. Cepet-cepetlah bisa ngikutin irama perkuliahan di kampus masing-masing biar menjadi pemenangnya.๐Ÿ™‚

Intinya sih, biasain diri untuk selalu aktif bergerak. Bergerak dalam pemikiran maupun dalam hal fisik.๐Ÿ™‚

Hmmm.. Ngomong-ngomong tentang bergerak dalam hal fisik, emang perlu banget menurut saya. Karena, biasanya yang mulai jadi mahasiswa, bakalan nyewa kamar yang bahasa kerennya ngekost, atau nyewa satu rumah beserta isinya yang istilahnya ngontrak. Nah, dengan begitu maka dimulailah kehidupan mandiri. Benar-benar hidup gak bareng keluarga. Apa-apa serba sendiri.๐Ÿ˜€

Serba sendiri itulah yang membuat seorang maba haruslah aktif bergerak. Ya nyuci bajulah, nyari atau bikin makanan sendiri, ngatur pengeluaran biar gak membengkak, sampe yang gak enak yaitu berobat di kala sakit.๐Ÿ˜ฆ

Tubuh kita itu gak selalu sehat, kadang juga jatuh sakit. Bukan mendo’akan sih, tapi sehat dan sakit juga bagian dari hidup. Sok-bijak.com:mrgreen:

Nah, pada waktu mendapat anugrah sakit pas berada di kost, seringkali kita merasa menderita. Terlebih ketika temen sekos atau sekontrakan lagi pada keluar karena ada urusan. Gak ada yang ngurus kita ketika butuh sesuatu.๐Ÿ˜ฆ

Walopun sakit, terkadang kita perlu memaksakan diri untuk ngelakuin sesuatu yang emang kita butuhin. Ups, dalam hal ini bukan sakit jerawat lho ya…๐Ÿ˜›

Sakit yang saya maksud ini kayak pusing banget, sakit perut banget sampe mencret, atau tipes.๐Ÿ˜ฆ

Apa jadinya, pas pusing banget gak ada temen yang siap ngebantu, mau gak mau kita harus beli makan sendirian..

Apa jadinya, kalo gak ada temen pas mencret..

Eh, rasanya kok aneh ya, tapi maksud saya bukan mencret barengan terus joinan make kloset bareng. Duh, susah juga nyusun tulisan yang bener. Haha.. Kalo yang tadi sih, jorok banget..๐Ÿ˜›

Udah ah, balik fokus ke tema yang bener. Padahal semrawut banget tema dan tulisan ini.๐Ÿ˜†

Jadi, misal pas mencret, kita harus nimba air dulu di sumur konvensional di kala pengen pup dan waktu itu gak ada temen yang bisa bantuin nimba. Apa gak keluar dulu tuh, pas ngeden ngangkat katrol sumur???:mrgreen:

Tapi kost yang aneh ya jaman sekarang, kalo masih pake sumur konvensional, menyengsarakan anak kostnya.๐Ÿ˜€

Jangan diambil hati tentang apa yang saya tulis ini.. Ambil positifnya aja.. (Kalo ada):mrgreen:

penampakan payung (sumber: google.com)

Pokoknya siapin aja segala sesuatu terkait dengan kehidupan baru sebagai mahasiswa dan anak perantauan.๐Ÿ™‚

Inget gan.. Berpikirlah dua langkah ke depan, terapin pepatah โ€œsedia payung sebelum hujanโ€, jadi gak terlalu kerepotan jika tiba-tiba harus menghadapi โ€œhujanโ€ yang turun tiba-tiba.

๐Ÿ™‚

*Tulisan ini diinspirasi dari:

  1. Adik saya yang baru masuk kuliah di Udinus Semarang. Blognya bisa dikunjungi di http://penahitam.co.cc
  2. Adik-adik angkatan 2010 di Psikologi Unissula yang pas masa ta’aruf fakultas (masa orientasi) kemarin ngasih predikat Kakak Ter-Amit kepada saya. Kebetulan saya bertugas jadi MC di acara itu. Entah wangsit apa yang mereka peroleh hingga ngasih saya predikat itu. Bagaimanapun juga, terimakasih banyak deh…:mrgreen:

5 Comments

Leave a Comment
  1. ilcharama / Sep 26 2010 10:39 pm

    stress kau sob…

    akan segera kususul dirimu…

    waspadalah…waspadalah…
    ๐Ÿ˜€

    • kimsanada / Sep 27 2010 12:56 am

      Susul ning ndi ik bro?๐Ÿ˜€

  2. Vaza / Sep 27 2010 12:05 pm

    Hahahaha.. Predikat baruu..
    mas Mendung, wkwkwk

Trackbacks

  1. Tweets that mention Kepada Maba Kost ยซ Kimsanada's Blog -- Topsy.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: