Skip to content
September 17, 2010 / kimsanada

Tentang Mengendarai Hidup

Hari ini saya bener-bener total di rumah…. Akhirnyaaaa…๐Ÿ˜€

Beberapa hari belakangan ini, saya emang lebih banyak ngelakuin aktifitas outdoor. Latihan buat matengin aransemen lagu baru Soundrise, terus latihan buat manggung, juga yang penting adalah pergi bareng adinda. Jadi malu… heheee.. :โ€>

Hingga puncaknya terjadi kemarin..

Habis band saya Soundrise ikutan ngisi hiburan reuni adik angkatan SMP Islam Wonopringgo Pekalongan, saya diminta jemput ibu dan adinda. Dalam waktu yang hampir bersamaan. Haduuuuh.. Seandainya bisa, saya bakal membelah diri jadi dua, tapi Alhamdulillah saya bukan amoeba…๐Ÿ˜†

Ngeliat langit yang udah numpahin sedikit air, sama sekali gak nyurutin semangat saya untuk menjemput dua wanita yang berharga dalam hidup saya. Biarpun hujaaann, HAJAR BLEEEEH…๐Ÿ˜€

Udah ah, saya malu untuk ngelanjutin..:mrgreen:

Intinya, ibu dan adinda berhasil saya daratkan di tujuan masing-masing.๐Ÿ™‚

Kurang lebih selama 3,5 jam saya berkutat dengan motor, air hujan dan dingin. Kasian bener anak (keliatan) muda ini..๐Ÿ˜†

Sampe kulit tangan saya jadi keriput. Eh? Bukaaaan, bukaaan karena tuaaa, tapi karena kedinginan.. Tolong jangan bersu’udzon pada saya..๐Ÿ˜›

Ujung kuku kaki saya jadi berwarna biru, bukan karena dikasih pewarna (buatan), tapi emang kedinginan. Celana saya basah hampir 93,2%. Angka yang aneh kan? Susah saya ngukurnya..:mrgreen:

Hmm.. Bagaimanapun juga, jas hujan model baju sedikit membantu mempertahankan tubuh bagian atas tetep kering.

Usai mengarungi โ€œbadaiโ€ (bukan kibordisnya kerispatih lhoo..), saya baru merasa benar-benar menggigil… Brrrr… Jemari saya kaku-kaku…

Makasih buat sohib saya, Ristanto yang kemarin nemenin ujan-ujanan. Jasamu sungguh berharga bro…๐Ÿ™‚

Aaduuuh, kenapa saya malah curhat gini sih?? Padahal gak niat nulis kayak tadi. Ma’af, jadi curhat colongan…๐Ÿ˜›

Sebenarnya, saya pengen ngeluarin unek-unek yang kepikiran terus pas bawa motor. Selama hampir seharian kemarin…

Mengendarai motor itu ibarat hidup di dunia ini…

Kita harus bener-bener bisa naik motor kalo pengen nyampe ke tempat tujuan. Konteksnya bukan ngebonceng lho ya, tapi ngendarai motor sendiri.๐Ÿ™‚

Bisa ngendarai motor menurut saya, bukan cuma mampu masukin persneling dengan bener dan mainin gas dengan komposisi pas biar motor enak jalannya, tapi ngerti juga untuk apa fungsi spion, klakson dan rem serta bagian motor yang lain, termasuk peraturan lalu lintas.๐Ÿ™‚

Sering saya nemuin pengendara motor yang sebenarnya belum bisa naik motor. Kelompok yang sering saya temui ini biasanya:

  1. Belok keluar dari gang secara tiba-tiba tanpa memperhatikan kendaraan lain di luar gang, padahal bisa jadi kendaraan di luar gang pada ngebut.
  2. Lupa nyalain lampu sein pas mau belok.
  3. Sama kayak poin 2, dibumbui improvisasi nyalip kendaraan di depannya dengan cepat dan belok mendadak.
  4. Gak ngeliat spion sama sekali pas berkendara, padahal boncengin anak-istri.
  5. Berkendara terlalu dekat dengan kendaraan depannya, ngerem pun jadi mendadak. Bahaya gan.

Sekiranya, baru poin-poin itu yang bisa saya tulis, kalo ada yang mau nambahin, silahkan..๐Ÿ™‚

Jujur, kalo nemuin orang-orang seperti itu, saya jengkel. Aaaarrrgghh.

Seperti halnya ngendarai motor, biar bisa bertahan hidup dalam kompetisi, kita harus bener-bener bisa berusaha untuk hidup dengan baik, bukan dengan cara-cara yang membahayakan diri sendiri maupun orang lain kayak contoh 5 poin tadi.

Saat kita berkendara, seringnya kita gak sendirian di jalan. Yaps, ada pengendara lain. Jadi, kita harus pinter-pinter berkomunikasi dengan pengendara lain pas pengen nyalip, pengen belok atau pengen berhenti. Kalo pengen eskrim, beli aja ke toko eskrim..๐Ÿ˜†

Nah, cara berkomunikasi yang saya maksud itu bukan terus teriak-teriak ke pengendara lain. .๐Ÿ˜†

Tapi gunain fungsi yang sudah ada, yaitu klakson, lampu sein dan spion.๐Ÿ˜‰

Pas mau belok, ya nyalain lampu sein. Liat kendaraan di belakang atau samping lewat spion. Kalo mau nyalip, suarain klakson atau dibarengi nyala lampu sein. Kalo belum memungkinkan untuk nyalip, ya ditunggu sampai ada celah. Asal nyelonong aja ibarat orang egois yang gak mau ngertiin orang lain, bisa bahayain orang itu sendiri maupun orang lain.

Atau contoh lain, ketika ada perlombaan balap motor kayak MotoGP.

Lho, ada apa dengan lomba balap motor nih?

Tenang.. Sekedar contoh aja kok..๐Ÿ˜€

Lanjuuut, kalo pengen menang lomba, kita harus nyiapin motor sebaik mungkin kan?๐Ÿ™‚

Dicekin satu persatu bagian motor, biar kuda besi kita โ€œsehatโ€. Lancar lajunya.๐Ÿ˜‰

Dan yang gak kalah penting, harus latihan dong ya… Walopun kendaraan kita bagus dan sekencang apapun, akan sulit menang kalo gak pernah latihan, karena jalan gak selalu lurus. Ada kalanya harus belok menikung tajam maupun tumpul.๐Ÿ˜€

Saat kita dihadapkan dengan perlombaan lain, kayak misalnya Ujian Nasional, Seleksi CPNS atau lomba mewarnai khas anak TK. Tentulah kita harus belajar sekeras mungkin kan kalo pengen jadi jawaranya..๐Ÿ˜‰

Ehm.. Tanpa melepaskan diri dari ketentuan Yang Maha Kuasa, keberhasilan seseorang itu gak mutlak ditentuin sama usaha orang itu sendiri. Tetep menjaga diri untuk gak sombong kalo udah bisa berkendara atau menguasai suatu hal.๐Ÿ™‚

Berdasarkan tulisan abstrak ini, inti yang ingin saya sampein adalah seperti halnya berkendara, hidup pun perlu kedewasaan.

Kita harus mampu berkomunikasi dengan baik sama orang lain biar kedamaian tetep terjaga dan bisa menggapai target-target kita.

Masalah dalam hidup itu wajar adanya, karena dengan begitu kita akan mengerti bagaimana caranya menyelesaikan masalah dan memiliki pengalaman berharga.

Walopun wajar, tapi masalah bukan untuk dicari-cari, karena yang ada kita akan kena buah simalakama.

Tetep rendah hati dan gak usah kebanyakan keluh kesah ketika nemuin masalah. Selesaiin sesuai prioritas.๐Ÿ˜‰

*Sok tua dikit.๐Ÿ˜†

Berhati-hatilah mengendarai hidup, biar selamat sampai tujuan.๐Ÿ˜‰

10 Comments

Leave a Comment
  1. Mawardi / Sep 22 2010 9:13 am

    Benar mas berkendara harus hati-hati

    • kimsanada / Sep 22 2010 10:34 am

      Go safety on the road..๐Ÿ˜€
      Makasih kunjungannya bro..๐Ÿ™‚

  2. kampus blog / Sep 26 2010 11:06 am

    setuju mas dengan opininya.. saya juga sering jengkel terutama abgยฒ yg ugalยฒan naek motor padahal g punya SIM

    • kimsanada / Sep 26 2010 11:15 am

      Betul itu.. Saya juga sering jengkel ama kaum remaja yang suka royal itu..๐Ÿ˜€

  3. tomi / Sep 26 2010 11:08 am

    ada juga ibuยฒ/bapakยฒ yg sudah tua terkadang masih memaksakan naik motor.. jadinya kurang hatiยฒ atau malah membahayakan pengendara lainnya..

    • kimsanada / Sep 26 2010 11:17 am

      Yoi bro.. Tugas ente tuh buat boncengi mereka bro..๐Ÿ˜›

  4. pandu32 / Oct 4 2010 9:45 am

    Yupz…bener banget gan…banyak banget orang berkendara yang tidak beretika sliweran djalan…:D

    • kimsanada / Oct 4 2010 1:11 pm

      Ente bukan salah satunya kan gan?:mrgreen:

      • pandu32 / Oct 5 2010 4:43 am

        Wew…sembarangan gan, ane termasuk orang yang ati2 dalam berkendara loh..hehe..

        • kimsanada / Oct 5 2010 5:44 am

          Hehe.. Aman gan.. Bagus berarti kalo begitu..๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: