Skip to content
August 20, 2010 / kimsanada

Episode Sidang Tilang

Wuuuuh.. akhirnya dateng juga tanggal 20 Agustus. Seperti yang udah saya tunggu sejak sebulan yang lalu.πŸ˜€

Tanggal dimana saya bakal disidang akibat dianggap melanggar marka jalan. Selengkapnya baca di sini. huhuhu

Nah, sesuai dengan yang janji saya di postingan sebelumnya, kali ini saya bakal bercerita-ria tentang pengalaman pertama (semoga yang terakhir) waktu menjalani sidang tilang.:mrgreen:

Sebentar..

Saya mau nginget-inget dulu kejadian pagi tadi…

salah satu adegan yang ketangkep kamera pas di dalem ruang sidang

—–loading—–

Oke.. Saya udah siap…

Ayo mulai ngetik…

hehe hehe

Abis sahur pagi tadi, saya menyempatkan diri untuk tidur lagi.. Eh, bukan.. Lebih tepatnya saya terlena oleh belaian kasur dan bantal.:mrgreen:

Begitu bangun, waktu udah nunjukkin jam 06.45-an. Jatah sidang di slip merah yang saya dapetin pas ketilang sebulan yang lalu, tertulis jam 08.00 WIB. Gak lucu kan kalo dateng telat, terus nunggu lamaaaaa banget sampe akhirnya tiba giliran sidang. Wah.. Untung gak telat, pikir saya.πŸ˜€

Tapi.. yang namanya baru bangun itu males abis.. ngulet sana-sini, bolak/balik kayak lagi digoreng biar gak gosong.πŸ˜€

Sampai akhirnya, jam 7 tepat baru mutusin buat mandi. Oh yeah.. B-)

Semangat udah nyala. Eh… udah keduluan sama temen saya. Dia udah masuk kamar mandi. Dia mandi. Yaa.. Itu faktanya. Saya ulangi, dia mandi! Mantap kaliii…

Hoaaammm… Saya pun balik ngruwel lagi di kasur. Nungguin tuh anak selesai bersih-bersih diri. Sambil onlen pesbuk lewat hape.:mrgreen:

Lima belas menit berlalu. Temen saya kelar mandi, bergegas saya melaksanakan misi mulia di pagi hari.

—bersambung—

Eh, gak ding…

—berlanjut—

Jam setengah delapan saya udah RaPi (baca: Rada ganteng, taPi dikit).:mrgreen:

Habis itu, saya minta tolong si Wahyu untuk nganter sampe gerbang perumahan. Saya memutuskan untuk naik bus.

Eniwe, kok lama ya ceritanya mas, capek bacanya nih..

Oke deh…

Singkatnya saya nyampe di pengadilan negeri / niaga daerah Krapyak Semarang jam 08.30-an. Dengan gaya kalem, saya berjalan pake kaki.

Saya udah pasang muka pede, tanpa nunjukkin bahwa sebenarnya saya itu bingung. Bener-bener bingung. Sama sekali gak ngerti dimana ruang sidang tilang.πŸ˜†

Kepada bapak yang ngurus parkir, saya bertanya, β€œpak, ruang sidang tilang dimana ya?”

Bapak yang duduk manis itu gak menjawab. Sepertinya gak denger suara merdu saya. Nah, bapak yang di sebelahnya yang merhatiin saya. Bagussss… Saya pun bertanya padanya, β€œruang sidang tilang dimana ya, Pak?”

Bapak itu malah celingukan, terus ngomong sambil nunjuk ke arah seseorang, β€œikut mas itu aja, Mas…”

—Toeng—

Saya : β€œGak pak, saya cuma nanya ruang sidangnya dimana.”

Bapak 2 : β€œWah.. Saya gak tau.”

Bagusss.. Kecium bau sekongkolan sama calo.πŸ˜†

Berlalulah saya dari hadapan bapak tadi. Berjalan lurus ke depan. Masih pake kedua kaki.

Gak jauh di depan saya, ada laki-laki yang berjalan cepat ke arah saya. Bertanyalah dia pada remaja RaPi ini.πŸ˜†

Mas Itu (MI) : β€œSidang tilang, Mas? SIM atau STNK?”

Saya (S) : β€œSIM, Mas. Hmm.. Ruang sidangnya di sebelah mana ya, Mas?”

MI : β€œDi sebelah sini, Mas..” (membelokkan saya ke arah kanan).

Dia lebih ramah daripada bapak tadi ternyata.

MI : β€œMana mas, surat tilangnya… Saya bantu uruskan. Sebentar kok, Mas..”

S : β€œHmmm.. Saya ambil sendiri aja deh, Mas..”

Spektakuler… Saya nolak tawaran MI.πŸ˜†

Selamat tinggal mas calo… Maaf anda belum beruntung.πŸ˜€

Saya pun kembali berjalan dengan tenang menuju ke arah ruang sidang tilang. Tepatnya mencoba tenang ding..

Saya shock begitu ngeliat antrian terdakwa sidang.

Buset Maruset main Keset. Keren euy. Puanjaaang bener.

Saya pun dag-dig-dug takut kalo dapet nomor urut akhir. Parno mode ON. Hahaha

Sesuai referensi dari temen, saya langsung nyari kertas pengumuman yang bertuliskan nomor urut sidang. Gak sia-sia saya sekarang berkacamata, untuk nemu pengumuman itu gak butuh waktu lama.

Ya iyalah.. Gampang nemu begituan, karena terdakwa tilang yang lain juga melakukan hal yang sama.:mrgreen:

Gak lama saya nyari, ketemu juga nama saya. Urutan 119. Wah, udah kepala seratus bikin saya parno juga. Bakalan lama nih ntar.😦

Saya merhatiin ada bapak yang istilahnya ngebantu orang lain yang kesulitan nyari nomor urut sidang. Dia begitu cepat nemuin nomor urut orang lain. Tapi.. habis nemuin, si bapak tadi bilang, β€œdua ribu, Pak”.

Ternyata dia calo.πŸ˜†

Alhamdulillah, saya gak perlu pake bantuan bapak tadi. Saya masih mampu untuk nyari sendiri.πŸ˜€

Jam 08.55 WIB, sidang dimulai. Tilangers (sebutan para terdakwa sidang tilang versi saya. Hehe) kompakan masuk ke ruang sidang. Cuma satu ruang yang dibuka untuk sidang tilang.

Hakimnya ada satu, yang lain ada Bapak yang suaranya menggelegar dan dua ibu-ibu.

Si Bapak yang suaranya menggelegar mengawali sidang tilang pagi tadi. Beliau menjelaskan tata tertib sidang, bahwa:

  • Nanti pelanggar akan dipanggil sesuai nomor urut, sekali panggil 10 nomor sekaligus.
  • Hakim yang mutusin tilangers kena denda berapa rupiah sesuai ketentuan.
  • Setelah itu, pelanggar dipersilahkan membayar denda dan ngambil barang bukti yang berupa SIM atau STNK di loket khusus. Bagi yang udah bayar lewat bank, bisa ngambil kembalian lewat loket bank di pengadilan negeri itu.

Dengan sistem itu, saya gak perlu nunggu lama untuk menjalani sidang tilang.:mrgreen:

Pas ngadep pak hakim, seperti halnya terdakwa lain, saya ditanya nama.

Karena udah lebih dulu melihat situasi, saya cepat menjawab pertanyaan itu, juga nyebutin, β€œSIM C, Pak!” Itu tandanya yang ditilang adalah SIM C saya.

Setelah itu, saya langsung meluncur menuju loket barang bukti, untuk bayar denda yang ternyata cuma Rp.25.000,- dan ngambil SIM C. Beda sama yang diminta bapak polisi waktu ketilang dulu, yang katanya Rp.60.000,-.πŸ˜€

Jam 09.14 WIB saya selesai berurusan dengan sidang tilang. Alhamdulillah..πŸ™‚

Masih dengan langkah santai, saya melenggang meninggalkan orang-orang lain yang masih nunggu jatah sidang dan bayar dendanya. Saat itu saya bener-bener lega.πŸ˜€

Saya pun menuju ke kampus karena ada urusan di sana. Sudah pasti, naik bus lagi.

Nah.. Karena penumpangnya gak banyak, tiba-tiba pas lewat di Pasar Kobong (pasar khusus jualan ikan), saya sama seorang mas dilimpahin ke bus lain. Apes.

Saya kira adegan pelimpahan bus itu sudah selesai. Ternyata tidak. Pikiran saya salah. Untuk kedua kalinya saya dan beberapa penumpang lain diturunin di depan pom bensin Kaligawe. Alasannya sih, solar gak cukup sampai terminal.

Niatnya mau dilimpahin ke bus lain, tapi bus yang diusahain sama kondekturnya gak mau nerima limpahan penumpang.πŸ˜†

Gak mau nunggu kelamaan, saya langsung mutusin naik mobil colt ajalah. Bayar lagi gakpapa..:mrgreen:

Naaaah… Akhirnya, kisah sidang tilang saya berakhir… Lega juga nih ngetiknya.πŸ˜†

Oh ya, berdasarkan pengalaman saya di atas, nih ada tips dari saya. Hehe

  1. Meskipun sebenarnya kebingungan, tapi tampil PEDE aja. Kalo nampilin kebingungan kita, bisa-bisa jadi santapan orang-orang gak bertanggungjawab. Jadi, mereka gak akan menikahi kita.πŸ˜†
  2. Kalo pengen dapet jawaban yang bener atas kebingungan kita, bertanyalah kepada petugas yang bener-bener petugas. Jangan bertanya kepada petugas jadi-jadian alias CALO.
  3. Kalo poin 2 susah dilakuin, bertanyalah pada sesama calon terdakwa sidang tilang. Bersyukurlah kalo dapet jawaban yang bener, kalo gak ya tetaplah bersyukur karena dapet temen yang BISA DIAJAK BINGUNG.:mrgreen:
  4. Seperti halnya saya yang kebingungan nyari ruang sidang, praktekin aja jurus kayak saya. MANFAATIN CALO! Hehe. Biarkan mereka menawarkan jasa mereka, tapi ulur waktu jangan sampai kita terbujuk untuk nyalo, sampai si calo nunjukkin ruang sidangnya.πŸ˜€

Penting untuk diingat:

Jangan mempraktekkan tips cerdas dari saya ini kalo dirasa menyesatkan.:mrgreen:

Udah ah, segitu dulu aja. Saya capek nih.πŸ˜€

Selamat berkomentar ya..πŸ™‚

7 Comments

Leave a Comment
  1. kecakot / Aug 20 2010 11:46 pm

    walah… aku malah laliii…
    tilangku rung tak urus sejak maret… (doh)

    • kimsanada / Aug 20 2010 11:58 pm

      Wah.. Jamuren kwi SIM-e..πŸ˜€

  2. kampus blog / Sep 10 2010 4:00 pm

    ternyata mudah to mas.. tak kira susah e.. salam kenal yaaa

    • kimsanada / Sep 11 2010 1:18 pm

      ya bro.. seperti itulah..πŸ™‚
      salam kenal juga bro.. tuker link yuk..πŸ™‚

  3. tomi / Sep 10 2010 4:02 pm

    memang enak sidang mas.. tp lebih enak lagi kalau gak ketilang broo hahaha…
    tuhh pak polisi bilg 60 rb padhl klo sidang cuma 25 rb.. berarti pak polisi untung 35 rb per orang.. kalau 10 org ketilang dah dpt brp tuuuhπŸ˜€

    • kimsanada / Sep 10 2010 9:33 pm

      Wah.. Nggilani pokoke bro..πŸ˜†

Trackbacks

  1. Tweets that mention Episode Sidang Tilang Β« Kimsanada's Blog -- Topsy.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: