Skip to content
July 31, 2010 / kimsanada

SIM-ku yang Apes…

Halo.. Halo.. Tes.. 1.. 2.. 3..

Okelah, tampaknya saya udah siap buat bikin artikel yang “bener”.:mrgreen:

Lagi-lagi mau naruh curhatan nih..

Sepertinya blog ini cocok banget jadi tempat sampah..πŸ˜€

Biarin ah, gakpapa… Orang blog saya sendiri kok…πŸ˜†

Ini nih curhatan saya kali ini.. Postingan ini memberi gambaran sedikit banyak seperti yang terjadi pada kenyataannya. Postingan ini pun gak diniatkan untuk menyudutkan pihak mana pun.πŸ™‚

Simak baik-baik, siapa tahu keluar pas ujian..πŸ˜›

…………..

Kamis pagi kemarin (29 Juli 2010) saya dapet sms dari salah satu temen, Udin namanya. Dia dateng dari Tegal ke Semarang, minta tolong dijemput di Stasiun Poncol.

Berangkatlah saya ke sana…

Sekitar jam 8, saya ketemu Udin di Poncol. Dia minta diantar ke Jalan Ahmad Yani. Dia dapet panggilan psikotest di salah satu instansi di sana. Tesnya jam 9.

Nah… Ternyata Udin belum tahu lokasi persis tesnya itu.πŸ˜€

Kita berdua pun celingukan mencari.. mencari dan mencari.. Sampai kebablasan ke SMP Negeri 2. Itu artinya terlalu ke timur.πŸ˜€

Saya pun memutar arah motor, kembali ke arah barat. Kita berdua memainkan mata ke kiri dan kanan jalan. Berusaha mencari tempat tes si Udin. Motor saya pacu pelan-pelan, hingga gak sadar lampu lalu lintas nunjukkin warna merah. Daerah perempatan lampu bangjo bangkong.

Motor pun saya hentikan tepat di sebelah kiri bus dalam kota. Saya pepet-pepetin motor sebisanya.

Perlu dibayangin, separo posisi motor berada di jalur kiri. Padahal jalur itu khusus untuk kendaraan yang akan belok ke arah kiri.

Sambil nunggu lampu hijau nyala, saya sama Udin ngobrol tentang tempat tesnya itu. Tiba-tiba…

*Pluk*

Ada yang nepuk pundak kiri saya. Saya memutar kepala, mencari tahu siapa pelakunya. Saya ngelihat rompi hijau terang..

YEP!

POLISI LALIN!!!πŸ˜†

Pak Polisi itu minta saya menyingkir dari jalan. ApeeesssssπŸ˜€

Motor pun saya pacu ke pinggir jalan.

Bapaknya nanya..

Bapak Polisi (BP) : “Mau kemana, Mas?”

Saya : “Ke (-sensor nyebut tempat-)”

BP : “Masnya darimana?”

Udin : “Tegal, Pak…”

BP : “Masnya?”

Saya : “Pekalongan, Pak..”

BP : “Ada surat-suratnya?”

Saya ngeluarin STNK.

BP : “Ada SIM?”

Saya ngasih liat SIM.

BP : “Masnya tahu? Itu namanya pelanggaran marka..”

Saya : “Tapi maaf, Pak. Tadi gak sengaja.. Kita lagi nyari tempat, kebetulan pas lampunya merah, kita berada di sisi kiri jalan.. Tadi juga udah saya mepet-mepetin ke kanan masuk garis, Pak..”

BP : “Namanya pelanggaran ya pelanggaran.. Ikut saya ke kantor…”

Toenk… Pengalaman saya pertama kali kena masalah dengan polisi lalin.πŸ˜†

STNK sama SIM saya dipegang sama BP tadi. Dia menuju pos polisi di seberang jalan. Saya ngikutin.

Usai markirin motor dan naruh helm. Saya dan Udin nyari BP tadi. Pas ketemu, dia bilang, “Ikut Bapak itu mas..”, sambil nunjuk ke arah BP2 yang jalan ke dalam sebuah ruangan melewati lorong tempat parkir motor.

Saya dan Udin ngikut itu bapak.

Dia duduk di sebuah kursi. Dia bilang, “Duduk di sini, Mas..”, ucapnya tegas sambil nunjuk ke tempat duduk di sebelah kanannya.

“Duduk di sini, Mas..” Dia ngulangin kalimatnya karena belum ada satupun dari kita yang duduk di sebelahnya.

Saya langsung nempatin tempat duduk itu.

BP2 : “Tahu kesalahan, Mas?” (suaranya tegas)

Saya : “Tahu, Pak! Kata bapak tadi, melanggar marka jalan.” (saya keluarin suara tegas juga, gak mau kalah. Haha.)

BP2 : “Ya.. Namanya pelanggaran marka jalan. Tahu sanksinya?”

Saya : “Gak, Pak!”

BP2 : “Sanksinya.. Hadir di persidangan nanti tanggal 20 Agustus.”

Saya : “Tapi tadi itu gak sengaja, Pak… Kita lagi nyari tempat buat tes. Kebetulan aja kena lampu merah dan posisi kita di sebelah kiri jalan.”

BP2 : “Sengaja atau tidak, namanya tetap pelanggaran, Mas…”

Saya : “Tapi tetap beda.., Pak.”

BP2 : “Yang polisi tahu, itu ya melanggar. Yang bisa mutusin salah atau benar ya hakim nanti di persidangan. Sidangnya nanti di Krapyak. Tahu daerah Krapyak?”

Saya : “Yang daerah sana itu ya, Pak?” (sambil nunjuk ke arah barat).

BP2 : “Yang arah ke Jakarta itu..”

Saya diem, agak manyun.. Mikir, gimana caranya melepaskan diri jari jeratan itu..

Udin : “Kalo titip sidang gimana, Pak?”

BP2 : “Bisa…”

Udin : “Berapa, Pak?”

BP2 : “enam puluh ribu…”

Udin : “Gak bisa kurang, Pak?” (Udin kaget, kok 2 kali lipat lebih banyak daripada yang pernah dia bayar dulu buat titip sidang).

BP2 : “Gak, Mas… Memang segitu jumlahnya… Tidak saya kurangi ataupun saya lebihkan.. Kalo mas mau memberi lebih ya gakpapa…” (senyum-senyum)

Saya ilfil ngedenger kalimat terakhir si BP2.

BP2 : “Mana yang mau ditahan, STNK atau SIM?”

Saya : “STNK apa SIM?” (Saya nanya ke Udin).

Sebelum Udin ngejawab, saya baru sadar, saya kan make motor temen, gak mungkinlah nyerahin STNK. Lagian yang dianggep salah kan orangnya bukan motornya.πŸ˜†

Saya : “SIM, Pak!” (Kalimat barusan terdengar aneh pasti. haha)

BP2 mulai mengisi slip tilang, warna merah.

Saya inget, pernah baca artikel di internet tentang perbedaan slip tilang merah dan biru. Di sini nih.

Intinya adalah, kalo slip merah itu melanggar tapi tidak mengakui sedangkan slip biru itu melanggar tapi mengakui, jadi denda yang dijatuhkan gak sebanyak slip merah.

Saya pun nanya ke BP2.

Saya : “Kok warnanya merah, Pak?”

Sontak BP2 menghentikan aktifitas menulisnya.

BP2 : “Kamu mau yang biru? Jangan kaget lihat dendanya. Nih..” (dia nyerahin sebuah brosur berisi istilah pelanggaran dan nominal dendanya).

Saya lihat poin pelanggaran marka jalan, sesuai yang ditunjukkin BP2. Nominalnya Rp.500.000,-.

Gedubrak!!!

BP2 : “Kasihan orangtuamu, kamu kan juga masih mahasiswa..”

Kalimat itu bikin sakit hati, ngapain bawa-bawa orangtua ke persoalan ini?

BP2 : “Gimana? Mau slip biru?”

Saya : “Gak, Pak! Slip merah!”

BP2 ngeganti buku.

Saya ngira dia mau ngisi slip biru. Bisa kiamat duluan kalo dapet denda gede gara-gara slip biru. Saya pun langsung ngomong lagi.

Saya : “Slip merah, Pak!”

BP2 : “Ya ini slip merah!” (BP2 agak kesel juga akhirnya.haha)

BP2 ngelanjutin nulis lagi.

Saya lega..πŸ˜€

Selesai BP2 nglengkapin form di slip merah. Tiba-tiba…

Udin : “Titip sidang aja, Pak. Teman saya tanggal itu ada acara, Pak..” (sambil nunjukkin lembaran 50ribu, yang saya tahu segitu jumlahnya, entah kalo jumlahnya 60ribu karena uangnya dilipat).

BP2 : “Gak bisa, Mas.. Sudah terlanjur..”

Dia ngelanjutin ucapannya, “Tanda tangan, Mas..” (nyodorin slip merah ke arah saya).

Saya megang penanya… Saya nerima slipnya… Keduanya berada di depan saya persis. Saya terdiam.. Bukan membaca isi dari slip merah itu, tapi pikiran saya menerawang jauh. Kok bisa ya saya kena masalah dengan polisi pagi itu?πŸ˜€

Saya : “Kalo titip sidang gimana, Pak?” (saya ngulangin ucapan Udin).

BP2 : “Gak bisa, Mas..”

Saya : “Titip sidang gak bisa, Pak?”

BP2 : “Gak bisa, Mas. Sudah terlanjur.” (ngulangin jawabannya). Kalimat barusan terdengar kayak lagu dangdut berjudul terlanjur basah.:mrgreen:

Suasana hening sebentar…

Saya natap Udin. Minta peyakinan atas sidang yang akan saya lakukan kelak. Lewat kontak mata dan gerak bibir. “Sidang?” Udin mengangguk.

Saya : “Tanda tangan di mana, Pak?”

BP2 : “Di sini.” (nunjuk kertas bagian kanan)

*Oret-oret*

Tanda tangan saya pun terbubuh di slip merah itu.

BP2 : “Jadi, ini pengganti SIM sementara. Jangan sampai hilang. Kalo ada operasi, tunjukkan slip ini.”

Saya : “Iya, Pak.”

Saya pun memasukkan slip merah itu ke dalam dompet.

Saya : “Titip SIM ya, Pak…”

BP2 : “Ya..”

Untung setting tadi bukan kayak di sinetron, kalo iya, pas perpisahan antara saya dan SIM pastilah ada peluk-pelukan terus nangis bercucur-cucur.πŸ˜†

Sampai jumpa di tanggal 20 Agustus 2010, wahai SIM… Aku akan merindukanmu…

Dari pengalaman tadi gak ada niat dari saya untuk nyuap si BP2. Saya mau ngikutin alur resmi aja..πŸ™‚

Tinggal nunggu pengalaman berikutnya di sidang tilang nih…:mrgreen:

Eniwe… Jujur, saya masih bingung nih antara perbedaan slip tilang merah dan biru. Kok rasanya fakta di lapangan dengan yang di artikel sumber di atas gak sesuai ya…

Ada yang tahu dan berkenan ngasih tahu?

Buat yang ngerti tentang hal ini, silahkan bisa bagi-bagi untuk yang belum tahu..πŸ™‚

27 Comments

Leave a Comment
  1. ippien / Jul 31 2010 6:20 pm

    paling sidang di denda 30 rb/pasal..
    ane pernah 2 pasal 45 rb di PN pekalongan..apes apes..

    • kimsanada / Jul 31 2010 6:59 pm

      Moga2 masih berlaku nominal segitu gan..πŸ˜€

  2. nadnidnud / Jul 31 2010 11:11 pm

    makanya lain kali ati2 mbuull..
    brati bsok2 kl jln2 ga bawa sim dong.
    hrus lbh waspada tuuhh..πŸ˜‰

    • kimsanada / Aug 2 2010 9:44 am

      Iya gak bawa.. Tapi udah ada sim sementarane og. Gak masalah jadine.. πŸ™‚

  3. samsuriprasetyo / Aug 1 2010 4:00 am

    Aku pernah juga ngalamin yang kayak gini. Waktu pas mo berhenti di lampu merah, dari belakang aku lihat dari spion ada bis melaju kencang. Takut ketubruk, aku agak minggir ke kiri. Setang dan kaki kiri kena garis. Yah kena dah! Alasan takut ketubruk bis dari belakang gak berlaku. Aku pikir dari pada ketubruk bis dari belakang mending ketilang. Pas sidang kena 20ribu.

    • kimsanada / Aug 1 2010 7:58 am

      Sepertinya peraturan lalin harus dikaji ulang ya? Hal-hal tentang penyelamatan diri gitu masak ya tetep dianggep pelanggaran, malah harusnya bis yang ngebut itu yang harusnya ditilang..

  4. zie'un / Aug 1 2010 7:27 am

    hhahhahahahha , , , ,jadi kan pengalaman pribadi mas , ,aq juga pernh kena razia n ga bawa stnk lagi , ,alhasil , ,50rg pun raib , ,dlam hati masih ga ikhlas , , , ,huhuuhhuuhu

    • kimsanada / Aug 1 2010 7:59 am

      Padahal mayan tuh, 50rb bisa buat ntraktir aku.. Hahahaha

  5. Anisa minho bautista / Aug 1 2010 7:50 am

    Wah wah wah prtnyaanku iji tog mas, polisine ckep g? Wkwkwk :Dv relakan kpergian SIM mu, dia hnyalah pergi untuk smntra wktu, jgan kau sesali jgan kau tgisi krna ini hnylah tkdir tuhan yg hrus kau jalanani

    • kimsanada / Aug 1 2010 8:01 am

      Huahahaha.. Wagu kau..πŸ˜€ Polisine udah gak muda og, kayake sih wis mbojo.πŸ˜›

      Gelagat sinetrone dibawa-bawa juga je..πŸ˜›

  6. Fareh / Aug 2 2010 4:01 pm

    haruse dendone mung separo nda, kan bagian motor mu sing nglewati garis cm separo.. :d

    • kimsanada / Aug 3 2010 11:55 am

      Hahaha, betul itu nda.. Tak terpikirkan olehku..πŸ˜€

  7. teguh teknik / Aug 2 2010 9:20 pm

    ak pernah ngelanggar garis marka im…di tepuk juga ma polisine.trus masuk ke pos nya itu…ak di tnya anak mana…sala3,tw salahnya…tidak!!
    knpa g tau….saya bkan org semarang pak ak blg gt.ak ambil dompet,ak pnya 40rb,yg 30rb ak umpetin d clana….tnpa spengtahuan polis…
    ak kna denda 60 jg kyk km….tp ak liatin isi dompet yg tingal 10rb….trus ak blang ini aj jg bt bli bensin plg sala3 pak!!
    lha trus gmn pak polis blg…ak bantah…pak,saya itu pnya tmen polisi,nmanya pandu…anak FKPM(Forum kmnkasi polis dan masyarakat)…dlu saya lwat jalur ini sama dia jg nglanggar gt kok pak…g masalah…makanya stlah sya ke smg sndiri saya ikuti ap yg dlu ia lakukan…tu polis langsung mkir2 ma bkata…y udah lah dek…sembari ngsih sim ma stnk.trus ak bilang…lha ne 10ribu mau d bawa pak???pak polis bilang udah di bawa adek aj…
    ksimpulan:1. kwe g pinter nglobi im…
    2. kwe APESSSS!!!!
    Padahal ak wae ki g knal sapa kwi pandu….

    • kimsanada / Aug 3 2010 11:58 am

      Hahaha.. Tenkyu boy.. Nek ngene kan nambah ilmu lobiying..πŸ˜€

    • fareh / Aug 3 2010 5:10 pm

      mantab, polisi aja bisa ditipu..

  8. ilcharama / Aug 4 2010 9:40 am

    turut berduka cita pep,
    ditunggu postingan ttg sidangnya…
    hehehe

    • kimsanada / Aug 4 2010 11:55 am

      oke pep.. masih lama tapi..πŸ˜†

  9. bluethunderheart / Aug 4 2010 10:02 am

    blue datang mengunjungimu
    salam hangat dari blue

  10. gadgetboi / Aug 4 2010 10:06 am

    *tepok jidat* ….

    • kimsanada / Aug 5 2010 6:25 am

      Kok ditepok? Ada nyamuknya ya mas?:mrgreen:

  11. Surya Triwijaya / Aug 6 2010 9:23 am

    wadohh.. apeess bener brader..
    buat jaminan sim-nya, si udin tinggal di kanpol aja bro..πŸ˜€

    • kimsanada / Aug 6 2010 6:32 pm

      Wakakaka.. Ngawur.. Aku bisa disemprot orang tuanya tho ya..πŸ˜€

  12. Andy MSE / Aug 6 2010 2:50 pm

    aku kena tilang di Sleman akhir pebruari lalu, sidangnya awal maret… sampai sekarang belum aku urus… kl ada tilang ya tunjukin aja surat tilangnya… kalau surat2 yg di pengadilan sampai hilang ya aku tuntut aja pengadilannya karena menghilangkan barang bukti… kalau tetap nggak bisa ya nanti kalau perpanjangan bikin surat kehilangan… hahaha

    • kimsanada / Aug 6 2010 6:33 pm

      Wahahaha.. Strategi jitu tenan.. Semoga menang pak!πŸ˜€

  13. Dunia Friska / Aug 13 2010 3:16 pm

    apes Mas…
    aku juga kayak gitu, rasanya pengen makan polisinya ya.. hehehe

    • kimsanada / Aug 13 2010 9:26 pm

      Silahkan deh dimakan.. Ane udah kenyang..:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: