Skip to content
June 7, 2010 / kimsanada

Tentang Tanggal 1 Juni 2010

Malam ini (6 Juni 2010) dimulai dengan hujan. Saya pikir grimis, tapi ternyata bukan. Maklum saya bukan peramal, pantaslah tebakan saya bisa salah. Mungkin karena itu, tiap kali ikutan kuis di perkuliahan, saya gak pernah berhasil membawa pulang hadiah juaranya kayak kuis di tipi-tipi.πŸ˜€

Errrmm… tapi mana ada yak, kuis model gitu yang nyediain hadiah kulkas sepuluh pintu, mobil bergigi-dua-hinggap-di-jendela, bahkan rumah mewah di atas laut. Sepertinya mimpi saya terlampau irasional. :lol

Tanpa sadar, saya telah terbuai oleh khidmatnya hujan pembuka malam ini. Baiklah.. Saya mulai mengisi artikel ini dengan sedikit review tentang buku kelima Radityadika. Itulah MARMUT MERAH BAMBU… Eh, sebentar.. Sepertinya saya salah ngetik deh.. Jemari saya sudah kelaparan, jadi sempet kepleset.. Sori-sori.. maksud saya, MARMUT MERAH JAMBU… Eng… Ing… Eng…πŸ˜€

* * *

Kurang lebih sebulan yang lalu, saya ngeliat info kalo itu buku yang disingkat jadi MMJ mau di-pre-order-in. Info akurat itu saya dapet langsung dari akun twitternya si @radityadika. Waktu itu saya masih dalam perjalanan di bis ke Semarang dari kota asal saya, Pekalongan. Niat pengen ikutan pre-ordernya biar dapet kaos MMJ (mayanlah buat nambah koleksi kaos), tapi halangan dan rintangan masihlah membentang. Gak jadi beli deh waktu itu…

Setelah lemas optimis memastikan diri gak bakalan dapet kaos MMJ, saya menantikan tanggal 1 Juni 2010.

Nah, lho?? Ada apa dengan tanggal itu? Jadi malu… Hehehe…

Eits, bukan hanya nunggu uang saku dikirim lho.. hehe, tapi juga penantian saya terhadap buku MMJ yang katanya bakal hadir di toko buku Semarang. Rasa penasaran yang begitu mendalam terhadap buku terbaru si Kambingjantan membuat saya tidak bisa tidur kalau gak ngantuk dan tidak bisa makan kalau gak lapar…πŸ˜€

Nah… Perjuangan saya berburu MMJ dibantu oleh kawan saya, Totok. Jasanya begitu saya kenang, hingga saya abadikan di sini. Thanks bro..πŸ™‚

Tepat sekitar jam 8 malam, saya nyampe di Gramedia Jl. Pandanaran. Kedua mata ini segera mencari tahu di mana letak MMJ. Begitu nemu, gak pake lama saya genggam erat. Gak sabar sebenarnya pengen segera baca, tapi saya masih sadar saat itu masih di toko buku. Gak mungkin kan saya harus merelakan diri saya ketawa ngakak diliatin orang yang ada di sana. Bisa-bisa saya malah dijemput petugas berkostum putih-putih. Dinaikin mobil putih berlampu merah di atasnya. Lalu MMJ pun segera dimusnahkan dari sana karena membahayakan publik. Saya tidak tega… Hahaha…

Untuk ngobatin rasa penasaran, saya baca aja deh cuplikan ceritanya di belakang buku.

...Momennya lagi pas banget, pikir gue. Seperti yang Ara tadi anjurkan lewat telepon, ini adalah saatnya gue bilang ke Ina kalau gue sangat menikmati malam ini.

'Tau gak sih, Na,' kata gue sambil menyetir, memberanikan diri untuk bicara. 'Gue seneng banget hari ini.'

'Seneng kenapa?' tanya Ina.

'Seneng, soalnya,' kata gue, berhenti bicara sebentar dan menengok ke kiri untuk melihat muka Ina. Gue masang muka sok ganteng. Gue natap mukanya dengan jelas, memasang mata nanar, berkata dengan sungguh-sungguh, 'Seneng... soalnya... hari ini akhirnya... gue bisa pergi sama-'

'AWAS!!!!' Jerit Ina memecahkan suasana.

BRAK! Mobil gue naik ke trotoar. Mobil masih melaju kencang, dan di depan gue ada pohon gede. Ina ngejerit, 'Itu pohon! ITU ADA POHON, GOBLOK!'

'AAAAAAAAHHHH!' jerit gue, kayak cewek disetrum. Lalu gue ngerem dengan kencang. Ina teriak lepas. Suasana chaos.

Ngebaca itu membuat saya jadi ketawa kecil di lokasi itu juga. Gak peduli misal ada yang ngeliat manusia kurus berkacamata ketawa sendiri begitu baca cuplikan isi buku. Haha… Padahal baru cuplikannya lho ya.. Bayangin coba kalau dibaca seluruh isi bukunya, apa gak mencret-mencret tuh? Tenang… Jawabannya adalah enggak, kecuali ngebaca MMJ sambil ngabisin sekarung mangga muda.πŸ˜€

Usai senam mulut bentar, saya bayar tuh buku di kasir dan segera turun ke lantai 1. Saya dan Totok jalan menuju stand alat olahraga dan musik. Tujuan selanjutnya adalah ngebeli Road Stick. Itu adalah stik drum yang bentuknya menyerupai sapu lidi, yang biasanya terbuat dari rotan.

Awal pertama liat stik macam ini waktu nonton Peterpan main di tipi. Lupa pas acara apa. Yang pasti waktu itu, si Reza sang drummer make stik mirip sapu lidi yang akhirnya saya ketahui bernama Road Stick. Habis search di Google, saya paham kalau ternyata itu stik dipake buat main musik akustik yang cocoknya di indoor. Tertariklah saya untuk memilikinya. Takdir pun mempertemukan kita di Gramedia Semarang, tepatnya di stand alat olahraga dan musik.

Lalu, terjadilah percakapan. Nama dari mbak penjaga stand itu saya samarkan jadi B… Kenapa harus B? Ehmm… Karena A sudah saya pakai.πŸ˜€

A: “Mbak, di sini ada Road Stick?” *berharap langsung paham*

B: “Emmm.. bla… bla..” *nyebut istilah tapi saya lupa.hehe*

A: “Itu lho, yang stik kayak sapu lidi..” *baru sadar, kok ternyata istilahnya berbeda ya..*

B: “Oh, ada Mas..”

A: “Coba Mbak, saya lihat…”

Mbaknya ngambilin 1 pasang. Langsung disajikan di depan saya. Saya perhatikan, lebih mirip kemoceng.

A: “Di sini harganya berapa, Mbak?”

B: “Seratus empat puluh lima ribu rupiah..”

A: ====TETOOOOOOT==== *mahal amat!!!*

Saya lanjut nanya.

A: “Ada harga di bawah yang ini gak, Mbak?” *harap-harap cemas*

B: “Gak ada, Mas..”

A: “Emang standarnya segitu doang ya, Mbak…” *mulai memelas*

B: “Iya mas…” *Mbaknya senyum simpul, mungkin mikir gini, ‘dompetnya pasti setipis badannya nih*

Alhasil, rasa ingin memiliki Road Stick jadi sirna seketika itu juga. Mau makan apa saya sebulan ke depan kalau jadi beli itu stik. Akhirnya saya beli stik konvensional deh, yang ujung stiknya gak beda jauh sama model rambut saya sekarang. hehe

Kemudian pulanglah saya sama Totok ke kost.

Gak banyak waktu terbuang pas nyampe kost, saya langsung mencari posisi paling uenak buat ngebaca MMJ. Malam itu juga harus saya selesaikan. Saya buka itu buku dengan sangat hati-hati. Tahu sendirilah, buku baru… takut rusak. hehe.

Bab demi bab saya baca. Alur ceritanya bagus. Saya ngerasain lagi diceritain langsung sama si Dika. Berasa dia ngomong langsung di depan saya. Jadi gak jemu-jemu bagi saya meneruskan bab demi bab…. sampai akhirnya saya ketiduran.πŸ˜€

Fakta baru: MMJ jadi pengantar tidur yang baik. Yang baca aja sampai gak kerasa kalau ujung-ujungnya ketiduran. :lol

Hari berganti, namun semangat saya untuk menghabiskan bab di MMj tidak menurun. Justru makin naik, tapi gak sampai ke puncak gunung kok…

Singkatnya, saya namatin buku itu sebelum bulan bersinar lagi…

Memang saya akui, MMJ berbeda dengan keempat buku sebelumnya. Menurut saya pribadi, buku kelima ini diramu dengan gaya bahasa yang lebih sopan, gak seliar “kakak-kakaknya“.

Cerita dalam buku ini sendiri didominasi oleh pengalaman cinta sang penulis. Saya menangkap kejujuran bertutur Radityadika tentang cinta, sehingga membuat saya mengiyakan apa yang juga telah saya alami beberapa waktu silam. Saya suka kalimat penutup di akhir tiap cerita, selalu dalem maknanya. Sangat menohok hati saya. Mantap benar… Empat jempol saya acungin buat kamu, Dik.

Rasa Merah Jambu (baca: cinta)-nya sangat kental, membuat buku segenre dengan keempat buku sebelumnya menjadi lebih berwarna. Memang, cinta akan memberi warna pada masing-masing dari kita, sekalipun cinta buta.

Bahasan cinta yang dipadu dengan gaya komedi, membuat proses mencinta dan dicinta akan lebih simpel dipahami.

Okelah… Selamat menikmati cinta yang telah Allah karuniakan pada kita.

Bacalah buku ini sebagai bumbu penyedap cinta yang sedang atau akan kita rasakan..πŸ™‚

14 Comments

Leave a Comment
  1. ilcharama / Jun 7 2010 10:40 am

    pinjem pa beli ya….

    • kimsanada / Jun 7 2010 1:12 pm

      ngko ku bali boy.. piye.. meh pinjem langsung?πŸ˜€

  2. pandu32 / Jun 9 2010 3:28 pm

    Kpan2 nyilih bukune ahh….

    • kimsanada / Jun 10 2010 2:24 pm

      oke gan…. wis ngantri ki sing meh nyilih..πŸ˜€

  3. ohdediku / Jun 10 2010 11:25 am

    Gan, lama ane gak ngeblog….
    baru mulai eksis lagi nih :p

  4. gadgetboi / Jun 11 2010 9:26 am

    wah penggemar si kambing yah:mrgreen:
    mau gimana lagi mas … emang buatan luar mah mahal …:mrgreen: tapi kok di bandung ada versi 30 ribuannya yah …

    • kimsanada / Jun 11 2010 1:39 pm

      ho-oh..
      nih lagi miara jenggot kecil biar mirip embek…πŸ˜€

      eh,, beneran ya ada yang 30ribu bro? boleh dong saya pesen.. ^^

  5. kikakirana / Jun 11 2010 7:33 pm

    wah,,, jadi pengen ikutan baca juga….
    kira” kalo di baca bolak balik nie buku bikin bosen kagak yak:mrgreen:
    habisnya QK tuch suka syang klo mo beli buku” kek gini..
    kecepetan kek nya QK bacanya… bentar aja dah abiz.. dah afal jalan ceritanya… gag kebaca lagi dech…

    • kimsanada / Jun 11 2010 10:12 pm

      ini buku haha-hihi.. Menu yg disajiin emg menu biasa, tp (menurutku) dg gaya penceritaan yg gak biasa, jd terasa berbeda..

      Ideku sih, baca aja itu buku langsung di toko bukunya.. Ukuran 200-an halaman pasti gak bikin kika butuh waktu lama buat baca..πŸ˜›

  6. tomi / Jun 13 2010 2:02 pm

    gan aku pinjem MMJ dooonkπŸ˜€
    wkakak.. wah mbaknya bisa aja senyum simpul soalnya bilang gini : ihh mas nya kokk ganteng2 tp kere ya hjahaha
    pisss gan

  7. Hybrid car / Jun 15 2010 1:15 pm

    sekaraung mangga muda ? eh..baru ngidam ya ?πŸ™‚
    salam kenal sob…kunjungan pertama…

    • kimsanada / Jun 16 2010 2:42 pm

      hahahaha.. ngidam banget bro..πŸ˜€

      makasih udah mampir bro..πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: