Skip to content
April 3, 2010 / kimsanada

Antara Mukaku dan Bayi…

Jangan berpikir kalau muka saya ini mirip bayi, karena bisa jadi itu fitnah.. Fitnah sungguh lebih kejam daripada fitnes.. hehe

Kali ini saya ingin curhat securhat-curhatnya.. Tentang mukaku ini..

Ya! Saya ulangi, tentang mukaku ini..๐Ÿ˜€

Begini lho..

Sudah berulang kali, muka saya ini ketemu sama banyak orang. Mulai dari yang tua sampai yang muda. Eh, maaf kebalik..๐Ÿ˜€

Juga dari yang besar sampai yang kecil. Eh, maaf kebalik lagi, tapi gak papa ah, dua kali doang.๐Ÿ˜†

Serupa halnya dengan pertemuan mukaku ini sama bayi-bayi. Dari bayi… Ehm.. Gak ah, ntar kebalik lagi.๐Ÿ˜†

Bagi saya, melihat bayi itu sungguh anugerah yang indah.. Betapa tidak, bayi (calon manusia sukses) itu lucu dan menggemaskan. Hasrat untuk menggoda pun muncul dari dalam diri saya. Ketika sang bayi menatap wajah saya yang imut ini, saya memamerkan akting saya. Akting sebagai malaikat bagi bayi itu, yang bisa menghadirkan tawa dan keceriaan si bayi.๐Ÿ˜€

Berbagai cara pun saya lakukan saudara-saudara..

  1. Mulai dari tersenyum najong
  2. Menggoyang kepala (nyaingin goyang ngebor, gergaji, gunting, silet, sendok, garpu dkk)
  3. Memainkan bola mata (bukan.. bukan pakai tangan yang dilempar-lempar kayak badut, tapi maksud saya itu muter-muterin bola mata. hihi)
  4. Meletin lidah (jangan berpikir negatif, saya tidak berniat jahat.. :D)
  5. Beberapa aksi yang terlalu sadis untuk saya kemukakan di sini. hehehehe๐Ÿ˜†

Dengan berbagai eksperimen itu, yang saya niatin untuk ngebuat sang bayi ketawa dan dari banyak bayi yang saya temui, telah menghasilkan…

TANGISAAAAAN BAYIIIIII..

^plok.. plok.. plok…^

Oh, yeah.. terimakasih atas tepuk tangannya di pipi saya..๐Ÿ˜€

Ah, terlalu banyak becanda. Sebentar, saya pindah ke mode serius dulu.

*Mode Serius Diaktifkan*

Ekspresi yang muncul dari bayi-bayi yang saya goda, justru berbanding terbalik dengan apa yang saya harapkan. Saya perjelas: kebanyakan dari bayi-bayi. Perbandingannya kira-kira 5:1 antara yang sukses nangis dan tidak. Itu perkiraan yang amat sangat ngawur.

Namun, memang suatu fakta bahwa inti paragraf di atas benar adanya. Niat jadi malaikat penghibur bayi, eh malah jadinya iblis.๐Ÿ˜ฆ

Lalu timbul pertanyaan dalam benak saya, apakah dalam pandangan bayi muka saya ini terlalu jelek hingga bikin mereka ketakutan dan nangis?

Apakah ekspresi muka saya itu yang salah dalam menghibur bayi?

Lalu, apakah saya akan ditakuti bayi seumur hidup?

Saya berharap dapat menjawab ketiga pertanyaan itu dengan benar dan meraih hadiah liburan ke Bali. [ngarep mode: ON]๐Ÿ˜†

Sebagai penutup..

Saya punya pengalaman tentang kisah mukaku dan bayi di dalem bis waktu pulang dari Semarang ke Pekalongan. Ketika saya melancarkan jurus godaan saya, awalnya sang bayi yang berada di tempat duduk di depan saya diam saja (tanpa ekspresi). Dia menengok ke belakang tempat duduk dan sial bertemu muka saya, Dia sangat tenang berada dalam gendongan sang ibu. Saya yang berjuang terus untuk membuat sang bayi ketawa mulai panik ketika dia menunjukkan muka mau nangis.. Beberapa detik kemudian…

Owek.. Owek.. Owek..

Saya langsung pura-pura nyanyi sambil ngliatin pemandangan di luar jendela. Saya sukses gak ketahuan, hehehe. Takutnya nanti digebukin si ibu.๐Ÿ˜†

Dahsyat benerrr..

Gara-gara kejadian serupa yang berkali-kali saya alami, saya mau istirahat dulu dalam misi ngehibur bayi-bayi.๐Ÿ˜€

Buat temen-temen yang punya cara jitu ngehibur bayi, bagi-bagi ya.. ^^

6 Comments

Leave a Comment
  1. Red / Apr 3 2010 1:26 pm

    mana fotonya neh? pengen liad muka sobat apa baby face ?๐Ÿ˜›

    • kimsanada / Apr 3 2010 5:36 pm

      itu ada di home blog.. liat aja di sisi sebelah kanan..๐Ÿ˜†

  2. Dede Al Mustaqim / Apr 3 2010 7:42 pm

    Terus belajar aktingnya ya bro di depan bayi,,,hii, hi๐Ÿ™‚๐Ÿ™‚๐Ÿ˜€

    • kimsanada / Apr 3 2010 11:17 pm

      Mau ikutan gak? Ntar siapa tau lolos casting..๐Ÿ˜†

  3. kikakirana / Apr 5 2010 4:25 pm

    waduuuhhh…. lha QK juga kek gitu biasanya om… kekekeke,,,
    kalo lagi berhadapan dengan bayi”… jangankan dapet senyuman.
    bayinya nggak nangis aja dah untung om๐Ÿ˜€
    jadi jangan khawatir om… om nya nggak sendirian๐Ÿ˜›

    HIDUP!!! ^_^”

    • kimsanada / Apr 6 2010 5:28 am

      hahaha, akhirnya nemu teman senasib..๐Ÿ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: