Mas Misterius

Kemarin sore waktu aku ngucing (baca: jajan di warung nasi kucing), langsung ada mas-mas berbaju kuning lengan panjang yang nyalamin dan nyapa aku. Di tempat yang sama ada mas Dian, yang jadi operator warung kucingan dan mas Dedi, pelanggan setianya.

Mas-mas (M2): “Mas…” (sambil senyum nyalamin aku).
Aku: “Iya…” (muka bingung karena gak kenal).
Begitu aku duduk untuk mengamankan diri dari mas-mas itu. Ada serangan kalimat lagi…

M2: “Aku besok ulang tahun mas…”
Aku: “Hah?!” (Siapa kamu mas, tiba-tiba ngomong kayak gitu… Batinku memberontak.)
Si M2 ngelanjutin, “Ya seperti kata SBY (nama Presiden kita dibawa-bawa). Aku besok ulang tahun…”
M2: “Tahu gak mas, besok ada yang ulang tahun..”

Itu orang nanya dengan inti sama…

Mas Dian: “Siapa mas?”
M2: “Neraka.” (dengan nada kalem).
Mas Dian + Mas Dedi ketawa dan aku ngebatin: “Waduh, ada yang gak bener deh…”
Aku semakin yakin akan posisiku. Siap-siap ngibrit kalo tiba-tiba mas-mas itu ngelempar batu guede. Aku sudah pasang kuda-kuda tapi tanpa kaki seribu soalnya ntar larinya kesusahan, harus teliti gerakin kaki yang jumlahnya seribu. Cepet capek pastinya…

Itu mas-mas ngomongnya tambah ngawur aja. Gak nyambung dengan realita. Dia sepertinya butuh pelita hidup biar bangun dari ketidaksadarannya, tapi sayang aku gak bawa lilin..
Si mas-mas juga nganggep keponakan mas Dian sebagai pacarnya ketika tu anak kecil digendong sama Bu Efendi (Ibunya mas Dian). “Itu pacarku dateng…” Begitulah kalimat yang meluncur dari mulut itu mas-mas. Sadis! Pedofil! πŸ˜€

Tak lama, ada cewek berwajah oriental menyambangi warung kucingan itu. Dia pesen satu bungkus es nutrisari plus beberapa gorengan. Nah, pertanyaan gak jelas kembali datang dari M2.

M2: “Mbak orang Cina ya?”
Mbak Berwajah Oriental (MBO): “Bukan… Saya asli Jawa.” (Tanpa menoleh ke arah M2).
M2: “Kok wajahnya seperti itu? Seperti Mandarin..”
MBO: “Saya asli Jawa…” (negesin, kayaknya geregetan tu mbak). πŸ˜€
M2: “Mbak kenal sama Dewi Kwan Im?”
Aku ngakak dalam batin. Bukan maksud menertawakan Sang Dewi (no offence and SARA). πŸ™‚
Aku ketawa, karena M2 menanyakan hal seperti itu. Bukan hal yang wajar aja menurutku..
Respon si MBO cuman: “Saya gak kenal.” Terus segera cabut dari tempat yang mungkin dia anggap sebagai neraka. πŸ˜€

Mulai dari kepergian si MBO, aku mulai berani untuk masuk ke pembicaraan si M2. Yang penting patokanku, tidak secara frontal menyangkal omongannya. Ikuti saja alurnya. πŸ˜€

Aku: “Eh mas, emang Dewi Kwan Im asalnya dari mana?”
M2: “Thailand.”
Aku: “Hah?!”
M2: “Dia itu keturunan mandarin… Manda…rin, hehehehe. Manda itu suku berbahaya…”
Aku: “Owh, bahaya ya mas…” [mencoba mencerna… kayaknya bakalan mencret nyerna ginian.]
Mas Dedi: “Suku Manda dari mana mas?” [ikutan nimbrung].
M2: “Dari Indonesia.”
Mas Dedi: “Loh?! Tadi bilang dari Thailand… kok sekarang dari Indonesia..”
M2: “Ya seperti itu…”
Aku: [masih ngikik a.k.a ngakak berskala kecil…] πŸ˜€
M2: “Besok Dewi Kwan Im juga ulang tahun…”
Aku: “Wah, banyak yang ulang tahun ya mas…” [tetep eksis ngikik]. πŸ˜€
“Emang mau dirayain dimana mas?” Lanjut aku.
M2: “Ya di sana, negerinya…”
Aku: “Oooooooooh…” πŸ˜€

Gak berapa lama itu orang akhirnya pamitan pergi dari warung kucingan.
Aku: “Mau datang ke ulang tahun neraka sama Dewi Kwan Im-nya ya mas….” πŸ˜€
M2: “hehehehehe” [terus berlalu dengan bersepeda sambil ngisep rokok].

Ngeri benerrrr…. Pertamanya takut kalo-kalo itu mas gak jinak [maaf kalo terlalu kasar]. πŸ™‚
Kemudian aku malah asik masuk obrolannya dia. Jadi pengen maen ke RSJ deh… πŸ˜€
Yang terpenting sekarang adalah berdoa agar saat dites masuk RSJ gak lolos aja deh… Amit-amit dari jabang sampai merauke kalo aku ikutan terdaftar jadi penduduk sana… πŸ˜€

Sekiranya hanya itu yang bisa aku bagi di awal hari ini… Maaf no pic demi keamanan semua pihak. πŸ™‚

Padahal emang gak kepikiran ngambil gambar pas di TKP. πŸ˜€

Tetaplah manusiakan orang-orang bermental spesial seperti mas-mas tadi, dengan adanya penerimaan lingkungan maka setidaknya kejiwaannya akan diharapkan bisa berangsur normal. Amin. πŸ™‚

Advertisements

58 thoughts on “Mas Misterius

  1. Oh…ada yg lagi ulang tahun to..hehe πŸ˜€
    Menarik sekali ceritanya, bikin orang jadi tersenyum sendiri… πŸ™‚

    salam kenal Yaa..
    Salam hangat dan damai selalu…

  2. untung kamu enggak ikut terlena dalam percakapan yang mendalam dan tidak mengikutinya pulaa..
    hahhahhaaa
    pepii.. pepii..
    *kata rama
    :p

    apik’an tha aku, ninggal komen..
    hihihi
    πŸ˜€

  3. rak ono sing iso nyaingi aku tha yaa..
    tapi nek kowe meh dadi sing numberone, okeoke baeLahh!
    saya mengalah sajaa..
    hahhaa
    :p

    posting yang baru lagi dunz..

  4. Cie..ngeblog niy..

    TKP nya dmn niy? GenId??
    Dr critamu kyknya ak jg pnah ktm mas2 itu wkt beli sup buah di blok A!! Tiba2 diajakin ngobrol ngalor ngidul…

  5. wakakak….

    awalnya jujur gak mudeng.,
    bareng kw melu ngemeng..aq kog ngakak abiz ya im..
    brarti kw sing “………”

    ahaha..
    sori bro., πŸ˜€

  6. hahahaha jadi keinget kejadian dulu, pernah juga ada orang yang mampir ke kosanku dulu dan nggebrak2 pager besi dambil teriak2… setelah disamperin ternyata cuman minta korek api, padahal nggak bawa rokok dan ngomongnya sama, nggak jelas πŸ˜€ (aneh memang) tapi diujung sana ada 2 orang pake baju putih mengamati, kalo-kalo orang ini mau kabur, setelah ditelisik ternyata lagi rawat jalan dia… (doh)

    • πŸ˜€
      Baguslah ada yang mengamati, semisal melakukan tindakan membahayakan bisa segera dilumpuhkan… Bisa beda ending kalo yang ngamuk-ngamuk itu yang ada di ceritaku mas… πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s